Followers

Friday, October 31, 2008

Jangan sampai menang

Aku akui bila kekalahan menjadi temanku dalam satu-satu masa. Aku rasa mahu hilang sebentar dari dunia yang aku terjun ini. Seperti sekarang, seperti masa dahulu.

Dahulu, kekalahan biasa berlaku dalam diriku. Terutama dalam percintaan. Ia bagai rutin yang berkitar dalam hidupku. Setiap perbuatan ibarat taruhan.

Kekalahan itu amat pahit. Namun jika kita mampu telan dengan senyuman, kita adalah manusia yang tidak gentar akan dunia.

Dunia berputar, dan setara dengan itu nasib kita. Aku tidak percaya semuanya ditakdirkan. Aku percaya jika usaha, kebarangkalian untuk berjaya tetap tingkat. Dan sebab itu kita jadi makhluk agung, seorang manusia.

Hari ini aku merasa kekalahan, sesuatu yang pahit. Aku usaha, namun aku kini gagal. Sakit, aku jadi tidak tenang. Cuba untuk senyum, tapi aku tak mampu.

Sekali kau memasuki satu dunia, bermakna kau mencabar ia. Dan akibatnya, kau pasti jatuh. Sama ada kau lepas dan berjaya, terpulang kepada keputusan yang aku buat selepas itu, selepas kau jatuh.

Aku tutup mata, cuba pujuk diri aku untuk bertenang. Rasionalku datang bertandang. Aku sedar aku masih dalam proses pembelajaran. Jalan aku masih panjang dan aku masih muda. Aku senyum, aku gelak.

"Kau mahu bermain, aku akan ikut bermain, sepertimana segala aturannya telah ditetapkan. Menang atau kalah, biar aku yang tentukan selepas ini..."

Sekali terjatuh, bermaksud kau mampu terjatuh lagi. Namun tak mustahil selepas setiap jatuhan kau mampu untuk bangun. Jika dan hanya jika kau membuat keputusan untuk tidak duduk sahaja di situ menahan kesakitan.

Bukan cara aku duduk dan mendongak. Aku mahu untuk bangun sekali lagi dan percayalah... Aku pastikan kaki aku akan tetap gagah berdiri.

Dua gambar itu aku tatap, Ayah dan Ibu, dan si dia. Aku senyum. Dah sampai masanya untuk bangun semula.

Semoga berjaya...

Sunday, October 26, 2008

Ini memulakan dunia aku

Maaf kerana lama tidak update. Aku sibuk. Bayangkan sahaja ujian yang berderet dan projek yang bagi aku tidak munasabah dari segi kuantitinya untuk aku habiskan semuanya. Walaubagaimanapun, di sinilah aku. Masih menjadi penuntut ditempat yang.. well, you know...

Aku tidak sibuk dengan pelajaran sahaja. Baru-baru ini aku sibuk dengan sesuatu yang aku anggap suatu hari nanti ia akan jadi darah daging aku sendiri. Boleh kata ianya pelaburan. Aku baru berjinak-jinak dalam dunia Forex. Tak tahu apa itu forex, cari sahaja di wikipedia ya.

Belajar forex dan kejuruteraan memang memenatkan. Buat dua kerja dalam masa yang sama. Kedua-duanya aku berikan komitmen menyebabkan kadang aku terlupa untuk beri masa untuk aku sendiri. Lihat sahaa blog aku ini, aku pernah katakan yang blog ini melambangkan diri aku. Jika aku tidak update, maka aku benar-benar dalam keserabutan dalam hidup.

Aku sedang memikirkan pada 3 tahun nanti akan berlaku kepadaku. Bekerja, berniaga, penganggur atau lain-lain. Ia membuatkan aku betul-betul takut. Aku mula mencari altenatif lain. Dan dari situ aku jumpa sesuatu. Dunia forex.

Aku akur aku materialistik. Sekurang-kurangnya aku mengaku untuk diri aku sendiri. Dan aku percaya, dunia ini akan membuatkan aku cepat mencapai apa yang aku mahu selama ini. Walaubagaimanapun, aku juga percaya bekerja dengan bijak dan kuat akan membuahkan hasil yang amat lumayan. Dan kerana itu aku tidak segan bermula dari bawah.

Aku sedang kerugian, dan itu benar. Dan itu pengalaman, ilmu yang amat berharga dan tiada tandingannya di dalam dunia ini. Pengalaman kamu sendiri. Jangan berkata ilmu itu hebat, ilmu ini hebat. Jika ia sendiri tidak mengagumkan kamu.

Itu aku belajar dari persekitaran. Melihat manusia punya minat yang berbeza. Satu lagi yang mengagumkan aku adalah graf yang menunjukkan sifat harga sesuatu matawang di dalam forex. Jika kamu lihat menggunakan mata, kamu akan kata itu hanya graf. Jika kamu menggunakan minda, kamu akan kata ia untung dan rugi. Namun aku suntik sedikit perasaan, aku lihat ianya manusia.

Jual dan beli adalah rutin harian kita. Pergi ke kedai membeli, dan kadang kita menjual. Begitu juga dalam forex. Aku lihat sifat dan tingkahlaku manusia menerusi graf naik turun itu. Menarik. Aku lihat ketamakan, kesabaran, ketekunan, kepintaran dan segala macam kehebatan manusia yang Allah tanam dalam diri mereka.

Dan tentu sekali motifnya hanya satu. Keuntungan. Profit. Namun berapa ramai yang berjaya. Haha... bagi aku itu sebahagian daripada permainannya. Jangan takut jangan tamak. Patuh dan belajar dari kesilapan.

Ia lebih kepada berapa hebat kita dapat kawal emosi kita sendiri. Melihat keuntungun yang sedang meningkat sebelum kita menutup pos atau sebaliknya. Hanya jika kita bukan manusia, aku yakin keputusannya adalah membosankan.

Walaubagaimanapun, tak ramai yang setuju ketika aku kata aku mahu aktif dalam dunia forex ini. Terutama dari orang yang aku sayang. Bagi mereka aku tidak berupaya kerana aku masih belajar, tidak punya masa untuk benda lain. Aku percaya itu rintangan pertamanya. Hanya jika aku berjaya, mereka aku menutup mulut dan akur. Aku hanya perlu bersabar. Dan teruskan dengan apa yang aku percaya.

Terus terang aku kurang minat dengan kejuruteraan. Mungkin kerana itu keputusan aku tidak memberangsangkan. Sepanjang hidup aku di UTM, aku sering buat benda lain dari kejuruteraan. Komputer, berniaga dan kini pelaburan. Namun aku suka UTM, kerana di sini aku punya sumber yang besar untuk aku teruskan minat aku. Orang yang punya ilmu ramai di sini dan hanya jika aku bijak, aku mampu bersama mereka menyedut segala ilmu yang mereka miliki.

Ia juga sebahagian dari psikologi manusia. Jika aku mampu bersama mereka, maka aku mara menjadi sebahagian dari dunia mereka. Menggabung dunia aku dan mereka menjadikan aku amat kuat kelak. Psikologi. Ia sesuatu yang lama memberi aku rangsangan untuk teruskan kehidupan. Psikologi manusia.

Tak mustahil terjadi kepada aku kerana aku amat minat kepada perempuan sehingga mengelarkan sendiri pecinta wanita. Bagi aku, mereka adalah makhluk yang amat kompleks. Dan sehingga hari ini mereka tidak henti menolak aku jatuh kelembah tanda tanya. Aku suka, kerana ia memberikan aku hidup, untuk terus berfikir.

Sepertinya forex, ia adalah dunia yang besar. Aku harus tahu darimana datangnya sumber graf-graf ini. Politik, jual beli dan semuanya tentunya dari perbuatan manusia. Kita tidak terbatas dan itu yang aku belajar dari forex.

Aku suka kerja aku sekarang. Aku harap aku berjaya. Aku punya mulut-mulut yang aku harus tutup. Aku punya hati-hati yang aku harus jaga. Dan aku punya tanggungjawab yang perlu aku pikul. Dan selama itu menjadi darah daging aku. Aku tidak akan putus asa. Aku hanya merancang. Aku mahu lihat apa yang Allah mahu putuskan. Pasti hasilnya amatlah merangsangkan aku. Melihat sifat dan psikologi manusia, Allah tidak pernah mengecewakan aku, dengan sifatnya yang Maha Adil...

Selamat...

Thursday, October 9, 2008

Apekebende ni...

Manusia memang makhluk yang kasihan, kerana mereka selalu tidak nampak (sedar) apa yang sedang berlaku kepada diri mereka sendiri...


Kata-kata ni muncul dalam kepala aku bila aku membaca entri satu blog ni. Kata-kata dari bos aku masa aku kerja dekat 7 eleven dulu. Sedikit sebanyak menyedarkan aku perihal menjadi manusia.

Aku pernah sangka diri aku adalah luar biasa, lain dari orang lain, punya pemikiran yang amat kritikal dan jika digunapakai oleh semua orang, aku yakin dunia akan aman. Hm, mungkin aman di mata aku.

Pernah kalian fikir mengapa kita dijadikan manusia. Aku yakin ramai yang tak mampu nak jawab. Barangkali 100% tak tahu langsung mengapa kita dijadikan manusia. Aku juga tak mampu jawab. Cuma dalam mencari jawapan, aku harus singkap kembali sejarah silam mencari apa yang telah aku buat yang melayakkan diri aku dianggap seorang manusia.

Aku sudah jalan berjuta-juta batu. Melihat manusia yang penuh ragam. Namun tiada satupun manusia yang aku jumpa punya piawai atau aku boleh dikatakan biasa. Semuanya luar biasa. Semua ada pemikiran sendiri, idea sendiri, peranan sendiri dan perasaan sendiri.

Dan itu menjadikan setiap manusia itu adalah istimewa.

Berfikir. Setiap perkara yang terjadi kepada kita atau orang lain, kita harus fikirkan. Kenapa dan mengapa. Dan dari situ kalian akan sedar, oh, betapa istimewanya manusia, punya pemikiran sebegitu dalam masa-masa tertentu.

Kalian adalah good listener namun pernahkah kamu mencuba untuk mendengar nasihat sendiri. Haha, aku tak layak berkata begini kerana aku juga seperti kalian. Puncanya, kerana kita sama-sama tidak sedar akan kejadian kita sendiri. Kita takkan sedar, selagi tiada orang atau kejadian yang menyedarkan kita.

Dan sebab itu kita harus bersosial, kenal dengan ramai manusia. Agar kita tahu betapa kecilnya diri kita. Betapa biasanya hidup kita jika dibandingkan dengan hidup orang lain. Jangan berkatakan diri mereka salah, bukan kerana kita macam betul sangat, tetapi kerana dunia itu adil, tiada betul dan tiada salah. Semuanya betul dan semuanya salah. Hanya jika mahu berfikir, antara salah dan betul, antara sifat dan infiniti itu, manakah yang lebih berat salah dan betulnya.

Dan itu datang kita sebagai manusia.

Dan bila bersosial, kalian harus kasihani mereka. Jika sesuatu yang pada kalian itu salah terjadi kepada mereka, sedarkan mereka. Kita manusia makhluk yang perlu dikasihani. Kerana Allah Maha Adil, menjadikan kiri dan kanan itu seimbang. Hari ini mereka silap, esok barangkali kita pula silap.

Jangan takut untuk bersosial, kerana hanya dengan bersosial kita mampu belajar lebih untuk memahami manusia. Mengapa mereka marah, benci, suka dan sayang. Dan hasilnya kita akan kenal diri kita sendiri. Bagi aku hidup tiada yang lebih mengembirakan melainkan kita sendiri mengenali diri kita sendiri seterusnya menguasai diri kita sendiri.

Aku suka bila aku mampu senyum ketika ditimpa musibah. Dan itu datangnya ketenangan untuk kamu menyelesaikan musibah itu. Dan itu kuasa yang kalian mahukan. Kuasa keatas diri sendiri.

Kita tak mampu dapat semuanya, tapi kita mampu dapat segala-galanya. Hanya jangan berputus asa.

Heh, cuma berfikir, pos pemikiran rojak dari aku...

Thursday, October 2, 2008

Raya pertama...

Raya tahun ini aku hanya balik hari. Jangan tanya aku, ini plan keluarga...

Berjumpa keluarga yang memang dah lama tak jumpa dan sesetengahnya aku sudah lupa rupa, membuatkan sedikit hati aku terusik. Ya, aku sudah lama tidak pulang. Dan banyak yang sudah berubah.

Yang dulunya comel, sekarang dah tembam. Tapi ada juga yang semakin cantik. Yang kurus juga juga sudah bertambah isi, tak kurang juga sebaliknya. Membuatkan aku rasa...

"Oh, aku sudah semakin tua..."

Aku lihat nenek, lihat anaknya, lihat cucunya. Punya rupa yang hampir serupa tapi tak sama. Ya, ia mesti selaras dengan masa. Dan itu namanya dimakan usia.

Sejenak fikiranku terus melayang kepada si dia. Adakah bila mana dia juga dimakan usia, aku masih mahu menyayangi dia.

Oh, itu masa depan, siapa tahu... Aku sedikit pun tak dapat mengerti masa depan ku bagaimana.

Bagaimana pula keluargaku. Huu... semakin aku fikir semakin aku rasa takut akan masa depan. Mati... Tak perlu cerita, ia sudah semestinya berlaku.

Walaubagaimanapun, aku seronok dengan raya kali ini. Dan aku harap kalian juga begitu... bagaimana raya kalian...?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...