Followers

Sunday, April 27, 2014

Selamat Hari Lahir...

Hah... aku baru teringat benda yang aku lupa kemarin.

Selamat Hari Lahir untuk Si Dia. Atau omputeh kata, Happy Belated Day coz aku lambat mengucapkannya.

Boleh condem aku, lagipun salah aku sebab terlupa...

Semoga panjang umur, murah rezeki dan selalu gembira sehingga ke akhir hayat.

---

Tapi jujur, banyak tarikh yang penting untuk aku dulu... dan sekarang... aku lupakan. Mungkin kerana tiap hari bagi aku sama. Rutin yang sama. Aku boleh beza hari tapi tidak tarikh. Senang nak lihat hari ini hari apa. Hanya perlu dengar radio, tengok hp atau tarikh luput roti.

Ya, aneh bab yang terakhir tu.

Sebab memori, banyak cara untuk kita terus kekalkan dalam kepala kita. Aku terfikir berapa banyak aku mampu ingat bila berjumpa dengan kawan lama. Bila berbual tentang perkara silam.

Aku sentiasa ada masalah untuk 'keep in touch' dan sebab itu aku ada gelaran hantu. Datang tiba-tiba, pergi tiba-tiba. Ini disebabkan aku sentiasa senang bersendirian. Tenggelam dalam dunia kecil aku. Gaming, komputer dan bahan bacaan aku.

Kadang sunyi. Tapi memori aku dan Si Dia senang dekat dengan aku. Mungkin tak semua memori aku mampu ingat, macam contoh kemarin aku lupa hari lahirnya. Tapi ada juga yang mampu aku ingat seperti mix cd yang aku buat sebagai hadiah untuk Si Dia menjelang hari lahirnya.

Aku takde masalah jika kawan lama telah lupakan aku. Sebab aku sentiasa fikir, salah aku sebab lost contact. Kawan yang ada, sepatutnya dihargai. Dijaga hubungannya agar suatu hari nanti, tak kira senang atau susah kita tetap senang bersama.

Dalam hidup aku, seperti orang lain tentu sekali ada memori yang dapat memberi impak besar sehingga kita tak mampu lupa, walaupun kita mahu lupa. Aku ambil masa untuk lupakan Si Dia 4 tahun dahulu dan sehingga sekarang aku tak mampu lupa.

Akhirnya putus asa dan mengaku... aku cintakan Si Dia.

Brainwash dengan memori ini, aku hidup dalam kenangan bersama Si Dia. Manis mahupun pahit. Bila kita semakin tua, kita jadi semakin tenang. Dahulu penuh dengan api kemarahan, sekarang aku macam... nah... its ok... I can handle this.

Marah macam mana aku pun selama 4 tahun ini tak bawa perubahan dalam diri aku. Keadaan aku masih merosot, makin teruk. Ada benda, kalau betul, kita hanya perlu terima. Dan buat sesuatu berdasarkan benda betul tu.

Sekarang, bila fikir balik... Rasanya dah jauh aku berjalan dengan kenangan lama yang sama. Ada hajat di hati mahu bina kenangan baru tapi nampaknya fokus aku lebih kepada kerja aku. Minat aku. Di mana membawa aku berhenti dari mencari Si Dia.

Mungkin cinta yang aku selalu katakan ini tidak cukup kuat untuk menyatukan kami.

Aku tak nafi aku bakal sedih jika Si Dia jadi kepunyaan orang lain. Tapi tiada daya untuk aku dapatkan si dia kembali. Aku terlalu bergantung kepada memori untuk teruskan hidup aku. Takut akan kenangan baru mungkin.

Macam aku cakap dahulu, tak baik kacau kebahagiaan orang lain. Aku lihat Si Dia senang dengan hidupnya. Ya, kadang dalam hidup ada rasa susah sedikit. Tapi pada mata aku, Si Dia senang dengan rutin hariannya. Hidup...Si Dia gembira dah cukup bagi aku.

Well, cukup sampai di sini. Hanya membebel seperti biasa. Aku mahu mulakan kerja. Aku ucap selamat...

Saturday, April 26, 2014

Warframe & Komuniti Internet

Kemaruk game Warframe menjadi-jadi. Dah hampir sebulan aku di Melaka. Dan hampir sebulan aku tak buka langsung game aku. Tangan dah gatal. Setiap malam aku tak boleh tidur habiskan masa melihat youtube dan membaca info baru tentang Warframe.

Update 13 adalah update terbesar setakat ini. Dan aku masih belum dapat mencubanya. Ada beberapa senjata baru, mod baru dan warframe baru. Hydroid bertemakan lanun dan air. Amat menarik cuma aku ragui kehebatannya untuk end game.

Aku ada satu blog yang aku buat khas untuk Warframe. Baru ada 3 posts namun ianya menunjukkan potensi bakal menerima ramai pengunjung kelak. Aku hanya perlu menulis penulisan yang berinformasi dan berkualiti. Perlukan masa untuk aku mencuba sendiri dan pengalaman bermain itu aku tukarkan dalam bentuk perkataan dalam blog.

Dan sebab itu aku perlu bermain.

Ini projek baru aku dan memandangkan aku amat suka akan game Warframe, aku fikir ada baik aku menulis tentangnya. Tapi untuk menulis aku perlu bermain. Dan sekarang aku di Melaka, membantutkan lagi usaha aku untuk menulis.

Rasa bersalah pulak bila menulis benda yang agak-agak betul. Aku sentiasa semak real time in game sebelum aku terbitkan post aku. Aku mesti cuba dahulu baru aku tulis segala tips dan trik yang aku guna dalam game. Sebab jika satu hari nanti aku dikritik, aku boleh membalas balik. Tapi kalau aku memang salah, its ok. Janji aku dapat manfaat darinya.

Aku suka komuniti di Internet. Sebabkan semua mereka boleh jadi "tidak dikenali", mereka bersifat terbuka bila menyatakan sesuatu. Aku senang open-minded bila orang kritik dalam internet. Dunia bukan maya pun aku open-minded tapi tak se-open kat internet.

Open-open pun aku perlukan limit juga. Huhu..

Walaubagaimanapun, aku tahu aku perlu letak URL blog warframe aku di sini. Tapi aku fikir aku lebih suka jika komuniti Warframe sendiri yang jumpa blog aku. Ramai orang mungkin tak tahu, komuniti game sebenarnya amat besar di dunia maya. Dan aku senang dengan penglibatan aku dalam komuniti ni.

Cuma di Malaysia aku rasa macam slow sedikit. Aku taknak komen lebih. Aku faham budaya orang Malaysia macam mana. Kebanyakkan kita fikir game hanya buang masa. Jadi tiada kejutan jika tak ramai orang Malaysia yang melibatkan diri dalam komuniti game ini.

Lagipun siapa aku untuk mengkritik. Penglibatan aku dalam komuniti game ini pun atas nick aku, bukan nama sebenar. Baik rasanya kalau aku asingkan penglibatan aku dalam dunia maya dengan dunia realiti. Komuniti dalam internet bagi aku lebih serius bila berdebat berbanding dunia sebenar.

Keyboard warrior...

Ok la... sebelum aku membebel keluar tajuk. Aku nak ucap selamat. Its fun writing. Jumpa lagi..

Friday, April 25, 2014

Terlupa di hati.

Ya, malam bukan waktu aku tidur.

Malam ni aku terasa tak senang. Macam terlupakan sesuatu. Hm...

Jadi aku buka blog. Cuma menulis. Harap-harap boleh ingat bila membebel kat sini.

Laptop yang aku guna ini bukan kepunyaan aku. Jadi rasa janggal sedikit bila nak buat sesuatu. Tengok ada software Metatrader. Para trader mesti tahu apa itu Metatrader. Huhu...

Jadi aku buka. Aku belek-belek chart. Jujur aku dah berhenti sebenarnya memandang chart. Dan sebab dah hampir 5 bulan tak tengok, jadi gian semacam. Mula la belek balik forum, nota dan gambar. 

Trading ni satu-satunya peninggalan Cahaya Pembuka Hatiku untuk aku. Tanpa dia, aku takkan kenal trading ni apa. Dan aku taknak cerita pasal Cahaya Pembuka Hatiku. Tak, aku tak marah. Dia patut marah kat aku.

Tak banyak berubah pada market. Same old thing. Tetap huru-hara. Tiada corak. Kadang aku fikir trading ni pun macam nasib juga. Dan kalau betul nasib, no wonder aku down sebab nasib aku memang teruk sejak aku keluar universiti.

Alasan orang malas. Huhu...

Jam menunjukkan 2 pagi. Aku cuba baring kejap. Perasaan seperti terlupakan sesuatu tu kuat. Sayang aku tak ingat. Kalau ingat mungkin boleh jadi bahan untuk aku tulis di sini. Hm...

Aku cuba lenakan mata, dengan hati aku yang penuh dengan perasaan untuk Si Dia dan minda yang serabut dengan chart tadi, aku tak rasa pagi ini aku berjaya tidur. Kalau ada kat Selangor ni mahunya aku duduk main Warframe lagi. Huhu...

Jam hampir 3:30 pagi. Masih belek chart. Jumpa benda yang menarik dan idea untuk projek baru. Hm... Kalau senang nanti aku cerita. 

Jam 5 pagi. Menguap dah. Kepala aku rasa berat. Aku belek banyak benda, cuba jek minda aku untuk ingat benda yang aku mungkin terlupa. Ini amat membebankan. Aku harap benda tu tak penting memandangkan kemungkinan aku bakal hilang sesuatu jika aku tak ingat.

Jam 9 lebih. Peh... Tertidur aku depan laptop. Bila aku baca balik post ini, rasa macam buat jurnal pulak. Aku minta maaf kalau cerita tentang benda yang aku lupa ini seumpama cerita yang tak habis. Cliffhanger. Serius, aku masih tak ingat. 

Rasa seperti benda yang aku lupa ini dekat di hati. Mainan perasaan mungkin. Aku harap aku dapat ingat semula. Aku ucap selamat...

Thursday, April 24, 2014

Penempatan pilihan

Hm, katanya catuan air di Selangor bakal dihentikan awal bulan depan. Berita baik untuk aku memandangkan aku memang nak sangat balik Selangor. Marah orang Melaka habiskan air dorang.

Ya, aku masih di Melaka. Negeri Melaka ni best sebenarnya. Walaupun ada pembangunan yang pesat, aku masih boleh rasa macam duduk di kampung. Rasa tenang dan rasa ramah.

Kehidupan kat Selangor berbeza sedikit. Bukan teruk cuma kurangnya rasa tenang di sana. Mungkin kurang pokok tempat aku tinggal agaknya. Tapi itu tak bermakna aku rasa nak tinggalkan Selangor dan duduk di Melaka.

Ada banyak benda yang aku suka di Selangor. Antaranya Selangor dekat dengan KL. Naik komuter dan aku good to go. Aku taknak duduk KL memandangkan taraf hidupnya tinggi. Selangor agak so-so. Boleh tahan la.

Aku suka duduk dalam kawasan yang dekat dengan kedai atau perusahaan. Senang bila aku mahu mencari sesuatu, aku hanya pergi dan mencari. Selangor bagi aku macam pusat untuk aku mencari benda yang aku mahu.

Satu lagi sebab banyak kenalan aku duduk di Selangor. Jadi kalau ada projek ke, perlukan bantuan ke senang untuk aku bergerak. Lagipun Si Dia duduk Selangor. Huhu...

Aku pernah terfikir untuk keluar Selangor. Hidup di negeri lain. Johor mungkin pilihan ke dua aku. Alasannya sama, aku suka duduk dekat dengan kedai. Masa aku duduk di universiti dahulu, aku ada orang tolong carikan benda di Singapura untuk dijual di Malaysia.

Walaubagaimanapun aku tak suka duduk di pusat bandar. Duduk di pinggir bandar lebih baik memandangkan aku boleh jimat, tengok pada taraf hidup. Janji dekat dengan bandar aku ok.

Utara? Aku tak tahu. Utara agak hardcore bagi aku memandangkan budaya di sana banyak berbeza. Orang utara amat peramah. Cuma cara komunikasi tu (loghat) buat aku rasa janggal sedikit. Jangan salah sangka, bukan aku tak suka, cuma sukar bagi aku. Tapi kalau ada orang utara nak bercakap dengan aku, aku layankan sahaja.

Luar negara? Oh, aku suka. Aku teringin nak duduk di Jepun. Nak lihat budaya orang di sana. Lihat betapa rajin dan kreatif mereka di sana. For some reason, aku tak berapa suka belah Eropah. Beri aku rasa macam kecil. Amerika? Yeah, why not. Tapi macam biasa, aku tak suka hidup di tengah bandar. Aku hanya suka kemudahannya sahaja.

Tapi jujur, aku tak pernah ke Jepun, Eropah atau Amerika. Mungkin pandangan aku bakal berubah bila aku ke sana.

Walaubagaimanapun, aku harap bulan depan krisis air di Selangor pulih. Susah nak buat kerja bila banyak bahan yang aku gunakan untuk kerja ada dalam desktop kat rumah aku di Selangor. Dan bila semuanya berjalan lancar, aku perlu keluar mencari kerja.

Ya, aku tak kerja. Hanya buat kerja-kerja pelik yang orang tak panggil real-job. Lagipun Real Job ini sebahagian dari plan B aku. Menggunakan degree aku untuk kerja. Tapi sebelum itu aku perlukan masa untuk bersedia dengan benda lain memandangkan kerja dengan orang lain bakal mengambil paling kurang 8 jam, 5-6 hari setiap minggu dalam hidup aku.

Dan itu... tak baik untuk aku memandangkan aku sentiasa ada agenda atau fokus lain. Ya, kerja sahaja memang tak boleh kaya. Aku bersyukur aku ada ilmu lain yang bakal membuat aku sibuk bila aku cuti dari bekerja kelak.

Dan ini kegilaan yang aku maksudkan. Aku ada 2 tahun dari sekarang sebelum... well... itu untuk post akan datang...

Buat masa sekarang, Selangor... aku hanya nak air.... Aku ucap selamat...

Wednesday, April 23, 2014

Maaf atas kelewatan dan kegilaan ini...

Aku nak menulis tentang Si Dia. Tapi serius aku tak tahu mahu menulis apa. Jujur, seronok menulis tentang Si Dia. Melepaskan rasa hati yang sentiasa terbuku.

Ada yang bertanya adakah benda yang aku tuliskan ini adalah coretan novel atau kisah sebenar. Aku agak tergamam. Adakah penulisan aku ini seperti menulis novel ketika aku menceritakan tentang Si Dia. Jujur, aku tak tahu.

Stail aku menulis tentang Si Dia sentiasa pada sudut pandangan pertama. Bermakna pada belah bahagian aku. Aku tak pernah menulis pada pandangan ke tiga. Aku tak tahu jika ada penulis novel yang menulis pada pandangan pertama; jika ada.. well, itu amat menarik... mungkin.

Tentang novel atau kisah sebenar, aku biarkan misteri. Boleh kan? Publisiti? heh...

Tapi aku tahu Si Dia membaca. Dan Si Dia tahu aku sedang menceritakan tentang dirinya. Tak ramai faham cara aku berfikir dan sebab itu Si Dia antara yang tahu apa yang bermain dalam fikiran aku. Lagipun hidup aku bukan misteri pun memandangkan aku agak terbuka dengan kisah hidup aku.

Beside, aku bukan artis. Jadi kenapa aku perlu takut orang nak sangat ambil tahu kisah hidup aku.

Dah hampir 5 tahun sejak kami berdua berpisah. Umur yang semakin lanjut ini buat aku tenang menerima apa yang berlaku pada diri aku, dan hubungan aku dengan Si Dia. Aku tak lagi marah. Hanya menyesal kerana Allah beri aku banyak peluang untuk hidup bersama perempuan yang baik tapi tak pernah sekali aku cuba untuk menjadikannya realiti.

Aku sentiasa fokus pada kerja dan hobi. Meninggalkan perkara yang boleh membawa kebahagiaan kepada aku. Dan mungkin sebab itu aku tidak pernah usaha mendapatkannya.

Aku pernah tanya, apa akan jadi pada aku jika suatu hari Si Dia post gambar kahwin dia dengan orang lain. Aku tak boleh jawab di sini. Itu kebahagiaan Si Dia. Aku taknah Si Dia menjadi mangsa dengan kegilaan aku di sini.

Aku tahu tidak baik untuk aku tidak berusaha mendapatkan Si Dia. Bila aku buat keputusan aku masih cintakan Si Dia, aku tahu aku perlu usaha. Tapi melihat keadaan aku sekarang, dan kegilaan aku mengejar kegembiraan aku, aku tak fikir ini dapat membahagiakan Si Dia.

Panggil aku loser atau seumpama dengannya. Kerana aku sedar seumur hidup aku mengejar kegembiraan, keseronokan dari mengejar kebahagiaan.

Aku dah lewat setahun untuk bersama dengannya. Si Dia layak bersama lelaki yang lebih baik untuk aku. Aku tak pernah sedih bila orang lain jumpa dengan kebahagiaan mereka. Dan aku harap aku mampu bertahan bila Si Dia berjumpa dengan kebahagiaannya.

Dan lewat setahun ini juga membuka peluang dan semangat baru untuk aku teruskan plan B hidup aku. Aku tak tahu jika Si Dia masih ingat, tapi aku tak pernah lupa. Aku minta maaf kalau aku terlewat. Dan aku minta maaf jika plan B ini aku jalankan tanpa Si Dia.

Aku gembira bila Si Dia kemaskini blognya. Menceritakan tentang kehidupannya. Buat jantung aku skip beberapa denyutan dengan gambarnya. Man... stalker never good even if it for good cause. Kalau skip lebih lagi mungkin aku perlu ke hospital.

Aku mungkin bertuah. Ketika dahulu aku mengingati Cahaya Kemuliaan dan membandingkannya dengan keadaan sekarang, aku kata Cahaya Kemuliaan sudah tidak sama. Dan dia terus hilang dalam hidup aku. Dan bila aku lihat Si Dia, dalam hati aku sentiasa tidak berubah. Si Dia tetap sama.

Lainlah kalau Si Dia guna photoshop ke apa untuk kelihatan muda dalam gambar.. Haha... Jika tidak, bagi aku Si Dia tak pernah lagi berubah.

Jam menunjukkan 4 pagi. Aku ada satu lagi post untuk blog lain untuk hari ni.

Kalau Si Dia membaca ini. Hm... Aku minta maaf kerana menjadi lelaki yang bawa kesedihan dalam hidup Si Dia. Aku tak mahu minta apa-apa kecuali kebahagiaan dan kesejahteraan hidup untuk Si Dia. Aku sudah menyesal dan kemungkinan besar bakal menyesal lagi kerana aku mahu meneruskan kegilaan ini. Dan untuk itu aku minta maaf.

Tapi dalam hati aku... hm... aku berharap... aku sempat menjadi lelaki yang hebat... agar aku dapat menebus segala kesedihan yang pernah aku bawa dalam diri Si Dia.

Buat masa ini, life must move on. Aku perlu meneruskan kegilaan ini. Aku hanya perlu berdoa dan berharap dengan kuasa-Nya melempang aku agar menyimpang dari kegilaan ini dan menjadi normal... seperti manusia lain.

Terima kasih. Saya amat bersyukur awak masih cantik seperti dahulu...

Aku ucap selamat...

Tuesday, April 22, 2014

Tuliskan sahaja.

Aku suka menulis. Menulis bagi aku adalah aktiviti melepaskan stress yang terbuku dalam minda. Tak kiralah sama ada benda yang terbuku tu adalah mengarut, ilmiah ataupun mainan perasaan.

Banyak penulisan aku bukan untuk tatapan umum. Aku pernah kata, dalam blog ini sahaja terdapat banyak draf penulisan aku yang aku tak terbitkan. Terlalu banyak perasaan, ataupun pemikiran yang terlampau yang aku fikir tak baik untuk diketahui umum.

Aku selalu fikir, aku hanya manusia. Punya suara yang besar namun tak semua mudah mendengar. Semua orang begitu aku fikir. Aku percaya dengan hanya suara, kita mampu mengubah dunia. Semua orang ada potensi. Tapi tak semua mampu bersuara yang mampu didengari oleh orang ramai.

Benda yang aku suka tulis adalah berkenaan diri aku, benda yang aku minat dan permasalahan. Aku jarang menulis mengikut trend. Sebab itu kau tak jumpa aku menulis tentang MH370 kat sini. Itu untuk blog lain. Aku suka cari niche yang aku fikir evergreen, selamanya ada orang membaca. Hm, itu subjektif. Sebab niche yang evergreen agak sukar untuk di tulis.

Dan aku tak kata segala topik aku post kat blog ini adalah evergreen. Aku hanya mencuba nasib. Dan ada beberapa post dalam blog ini dikunjungi orang setiap hari. Nasib.

Aku tak pernah fokuskan apa jenis bahan penulisan aku. Jika aku rasa mahu menulis aku terus tulis. Dan bila aku nak terbitkan, aku baca berulang kali. Jika rasanya tak bawa masalah kepada aku masa hadapan, aku terbitkan.

Walaupun internet adalah medium yang global, di mana aku mampu menulis tanpa mengwar-warkan identiti aku, aku perlu berhati-hati. Tak semua orang mampu terima apa yang aku fikir. Dan dalam pengalamanan aku menjejaki penulis asal sesuatu bacaan yang aku baca, tak sukar rasanya untuk orang luar tahu siapa aku.

Topeng yang aku pakai ketika menulis di blog ini, dan blog lain bukan sahaja untuk aku, tetapi untuk orang yang rapat dengan aku. Aku ada juga menulis penulisan yang radikal yang tidak aku terbitkan di sini. Pengalaman aku, ada manusia yang tak mampu menerima kebenaran.

Dan sebab itu aku faham jika ada pemerintah sesebuah negara menyembunyikan sesuatu maklumat. Kita, manusia tak cukup mampu menerima segala realiti yang terjadi dalam dunia ini. Senang rasanya ditipu. Bak orang putih kata, Ignorance is bliss.

Lagipun setiap kali kita menulis dan menerbitkan penulisan kita, kita sentiasa terdedah dengan risiko menulis informasi yang salah. Kita hidup dalam dunia maklumat dimana maklumat bukan lagi sesuatu yang sukar diperolehi. Dan ini menjadi satu masalah bila kerana lambakan maklumat ini kebanyakkannya adalah palsu.

Dan menjadi masalah untuk penulis seperti aku yang hanya menulis-tanpa-berfikir-panjang. Aku tiada editor. Aku hanya menulis.

Hm...

Well, aku hanya menulis. Terima kasih kerana membaca. Aku tahu post ini agak tergantung dan kurang berkualiti. Heh... Jadi jangan marah.

Aku ucap selamat...

Sunday, April 20, 2014

Nombor telefon pada sim kad.

"Kau pernah jatuh cinta...?"
"..."
"...?"
"Pernah. 2 kali. Pertama kali adalah cinta pandang pertama..."
"Yang ke 2?"
"..."
"...?"
"Yang ke 2 istimewa. Mula dari tiada. Perlahan dia datang. Dari kosong jadi suka. Dari suka jadi rindu. Dari rindu jadi sayang. Dari sayang jadi cinta. Maaf, aku tiada nama untuk cinta ini..."
"^_^"

---

Aku tak biasa tidur malam. Tidur malam buat aku terlalu selesa dan selesa itu senang bawa ingatan aku kepada Si Dia. Aku bangun. Buka tablet. Teringat sim kad aku penuh dengan no telefon sehingga aku tak boleh masukkan nombor baru. Dan beberapa lepas aku terpaksa format hp sebab masuk virus. Jadi no dari kenalan baru hilang memandangkan aku tak dapat simpan no pada sim kad.

Aku fikir, aku patut luangkan masa untuk pagi ni semak semula semua nombor yang ada pada sim kad aku.

Ini simpan, itu buang sehingga aku terjumpa no hp Si Dia. Jantung aku skip satu denyutan. Agak terkejut memandangkan jika aku tak salah ingat, aku dah buang no dia dahulu. Salah buang mungkin. Atau...

Aku lihat nombornya...  019-418****. Hm...

Lihat jam pukul 3 pagi. Dalam hati rasa butang hijau dengan gambar ganggang telefon terang menyala. Patutkah? Gambar tong sampah semakin kabur. Aku duduk bersandar. Kemudian aku pergi ke blog Si Dia. Hm... ada gambar. Jantung aku skip sekali lagi bila lihat senyumannya.

Sakit? tak. Aku gembira bila dia gembira.

Aku buka kembali nombornya. Lihat jam dah hampir 4 pagi. Kalau ikut hati aku terus call je. Gentleman orang kata. Tapi... hm...

This is really stupid really. Aku tutup. Buat kopi dan duduk sini menaip post ni. Maaf kalau kau hampa jika aku tak buat apa-apa move. Its just, bila aku lihat senyuman Si Dia, aku tak sanggup nak rosakkan. Aku lelaki yang patut Si Dia jauhi, well, at least itu pendapat aku.

Gambar yang ada pada blog Si Dia adalah gambar kahwin sepupunya aku rasa. Buat aku terfikir apa akan jadi pada aku jika suatu hari nanti Si Dia post gambar kahwinnya.

Gila? Pasrah? atau lantak kau la...

Untuk umur macam aku, yang masih boleh skip denyutan jantung hanya kerana memandang no tel Si Dia yang aku tak pasti sama ada masih boleh pakai atau tak, kinda macam budak sekolah. Bila fikir balik, serius aku fikir kelakar.

Tapi aku bersyukur. Rasa ini buat aku rasa muda. Rasa yang ramai antara kita rindu mahu merasa. Jatuh cinta pandang pertama adalah manis. Jatuh cinta yang perlahan juga manis. Rasa muda mudi gitu.

Aku tak delete nombornya. Aku hanya simpan. Aku suka lihat namanya yang aku rekodkan dalam hp aku. Buat aku fikir, ya... aku pernah muda, aku jatuh cinta pada perempuan ini. Meskipun banyak sejarah antara kami berdua, tapi aku tak pernah lupa aku pernah gembira bersamanya...

Dan nama pada hp ini adalah buktinya.

Huhu...

Good thing about this is that right now, I have a cup of coffee and something to smile which make me want to do something good today. Thank you for this sweet and nice feeling you give me...

Aku ucap selamat...

---


Saturday, April 12, 2014

LITERAL Titanfall Trailer

Dah pernah cuba Titanfall?


Aku tak lagi. Duit takde. Huhu...

Titanfall adalah game FPS (First person shooter) dengan elemen parkour dan mecha. Macam biasa aku bukan nak buat review pasal game ni sebab aku tak pernah main pun. Kalau nak review tentang game ni aku suggest video di bawah. Aku hanya nak kongsi video di atas yang aku rasanya kelakar dan menghiburkan. Enjoy...

Oh, review Titanfall :-


So far, Warframe je yang dekat dengan hati aku buat masa ni... Hehe...

Thursday, April 10, 2014

Oh Selangor negeriku...

Jumaat lepas buka pili air tiba-tiba... angin je yang keluar. Panik satu rumah jadi keesokkan harinya satu rumah aku ke penempatan sementara di Melaka. Rumah adik aku.

Air kat sini banyak lagi, jadi maaf orang Melaka. Tumpang mandi kat tempat orang.

Ironinya, rumah adik aku takde internet. Jadi aku subs la internet mobile celcom seminggu RM18. Laju? boleh la untuk layan game kat tablet, baca manga dan update blog. Cuma...

Aku tak dapat main Warframe...

Ya, aku tak nafi. Serius ketagih game ni. Setiap hari mesti nak main. Dan dah seminggu aku duduk Melaka ni, tangan rasa ringan nak belasah orang. Mengigil2 satu badan. Tidur jadi tak lena. Hidup jadi tak bermakna...

Parah...

Dan aku baru check website dan forum, ada update besar untuk Warframe. Aku jadi makin seriau. Banyak update, fixed bug dan Warframe baru. Ditambah pula satu weapon prime yang bakal buat grinding itu aktiviti mesti buat bila aku main Warframe.

Ada orang kata dengan aku, ianya benda yang baik bila aku berjauhan dengan Warframe buat seketika. Mungkin betul sebab aku terlalu ketagih barangkali. Aku suka main game. Ia bawa aku ke dunia tanpa had imaginasi aku.

Aku pergi banyak tempat kat dunia ni tapi tak sikit pun tergerak hati aku untuk kata... ah... ini cantik... aku nak pergi lagi sini. Nope...

Dulu aku selalu fikir aku dan kau takde bezanya. Kita manusia. Sama sahaja. Tapi sekarang bila lihat cara aku lihat sesuatu, citarasa dan pengalaman aku buat aku fikir... Ya, banyak manusia pelik kat luar sana.

Termasuk aku.

Aku selesa duduk depan skrin kecil ni bermain game dari keluar melancong kat luar sana. Bagi aku, melancong kat dunia imaginasi ciptaan manusia ini lebih menarik. Aku bukan tak keluar rumah. Bila aku keluar, dan aku lihat cermin...

Aku lihat seorang manusia yang tidak nampak ada interest dengan tempat-tempat yang aku pergi.

Mengingatkan aku ketika aku bersama kelab rekreasi UTM, naik gunung Stong, Kelantan. Bila sampai puncak aku hanya... meh.... Lain pulak halnya bila aku daki tempat tertinggi dalam game. Mata aku terbeliak mempersona. Amat...

Aku perlu diselamatkan... aku fikir... Nah...

Sebab aku dari kecil memang macam ni. But please... Ia bukan sebab aku tak hargai ciptaan Allah, kat dunia ni benda yang betul-betul boleh tarik perhatian aku selain game adalah perempuan. Ya, perhiasan terbaik dunia. Other than that... well...

Tapi aku tak nafi, tak panjang lagi langkah aku. Aku yakin ada tempat kat luar sana yang mampu buat aku ternganga. Terima kasih kepada ekonomi negara kita yang aku rasakan agak-agak stabil, aku memilih untuk buang duit aku ke bil internet dan kelengkapan komputer aku.

Huh...

So, bila agaknya aku dapat balik Selangor. Tangan dah mengigil dah ni. Hm... ketagihan ni tak baik kan? Haha....

Tuesday, April 1, 2014

Aku bukan segalanya untuk dia, dan juga segalanya untuk dia...

Aku duduk dalam kereta, perjalanan menuju ke rumah. Tiba-tiba hp aku berbunyi. SMS masuk. Aku pun macam endah tak endah nak tengok siapa yang hantar... Sebabnya hanya celcom dan iklan je yang rajin hantar mesej kat aku sekarang.

Sekarang aku hanya sibukkan diri aku dengan game dan beberapa hal lain. Jadi aku agak memencilkan diri dari dunia luar.

Aku lihat mesej dari Nurul Ain!? Hm? Let's see... Satu-satunya Nurul Ain yang wujud dalam hidup aku adalah watak komik yang aku cuba lukis masa aku kat universiti dulu. Jadi siapakah dia...

Aku menung lama. Cuba balas buat-buat macam kenal. Cuba cungkil. I mean, come on... Mustahil aku lupa perempuan yang aku pernah jumpa. Tergugat reputasi aku sebagai pecinta wanita. Dia ambil masa yang lama untuk balas mesej aku.

Dan hati aku terdetik.

Hanya seorang sahaja perempuan yang nama iras macam Ain, yang bila dia marah, aku cepat tahu... aku kenal perangainya. Lambat balas mesej aku bila aku pura-pura macam kenal. Bermakna dia marah... mungkin!?

Ya, mesej dari Nurul Aina. Siapa dia? Well... Hehe...

Ni mesej seorang teman perempuan sejak aku... aku tak ingat. Ya, sangat lama aku tak dapat mesej dari perempuan sejak dia (cik Aina) mesej aku pasal pemergian seorang rakan sekolah rendah aku.

Dan bila buat salah, adabnya... mesti minta maaf. Bila aku sedar Ain ni cik Aina, aku minta maaf dan tanya khabar. Tanya tentang hidup dia. Tanya tentang Bonda dia. Tentang kerja dia.

Dan Alhamdulillah, aku tak hilang skill sms aku lagi. Haram jadah.

Lama mesej tiba-tiba hp aku mati, habis bateri. Aku hanya dapat mendiamkan diri sehingga sampai ke rumah dan charge bateri hp aku. Aku mesej dia semula, ucap maaf (well, tentu sekali dia marah) dan selamat malam. Dah lewat malam btw.

Dia balas dan aku tahu dia marah... sket... Huhu...

Dalam banyak perempuan yang aku jumpa, hanya dia (sekali lagi, cik Aina) yang aku tak berani nak tipu, ayat manis atau guna segala bagai trik yang aku praktiskan semasa zaman romeo aku dulu. Dia istimewa. Someone yang aku pernah katakan akan tunjukkan aku jalan yang betul andai aku silap semasa mengharungi hidup aku.

That's why, selain si dia. Dia penting dalam hidup aku. Orang yang tak pernah khianat aku, tak lupakan aku, dan buat aku selalu ingat aku di mana.

Aku glad dia mesej aku hari ni. Mungkin mesejnya hanya pendek. Hanya bertanya khabar tapi ia bawa makna besar untuk aku. Aneh... yup... tapi itu yang aku rasa.

Aku minta maaf kalau post kali ni macam anti-klimaks atau sebagainya. Aku hanya mahu menulis. Aku simple guy. Benda-benda macam ni senang buat aku bangkit dengan motivasi yang tinggi untuk aku buat apa yang aku harus buat.

Kadang-kadang, kita rasa Allah tak sayangkan kita, beri kita susah, beri kita sedih. Tapi jika kita ingat Dia, kita doa walaupun dalam hati Dia maha Mendengar dan dengan Izin-Nya akan kurniakan saat yang buat kita rasa...

Ya, aku tak boleh putus asa... Aku punya potensi. Aku mesti buat...

Doa... Dan malam ni walaupun mungkin hanya sedetik nikmat yang Allah berikan, aku bersyukur. Aku fikir aku boleh bekerja semula.

Btw... its not like aku cintakan dia atau apa. Dia istimewa. Sesuatu yang aku sukar nak tafsirkan. Dan sebab itu aku tak pernah lupakan dia. Dan kenapa aku jarang cerita tentang dia. Hm...

Heh... well, itu rahsia... Biar ini jadi antara aku dan dia...

Aku ucap selamat... dan please... biarkan aku hanyut dalam detik ini buat masa sekarang... hahahaha....


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...