Followers

Saturday, December 26, 2009

Liar

Lie...
Lie is evil...
Lie can be destructive...
Still, people do telling a lie...

Liar...
People with great mind...
Manipulating through weak mind...
Still, the ears on, absorbing the lie.
Even through it from known liar...

But,
Knowing all, really?
Lie is a bad things?
Liar is a bad person?

Parent do telling lie,
For the sake of their child,
Couples do telling lie,
For cheering their partner.

Lie,
Its for a weak, for a taker.
As the matter of heart,
It's can be... a good things.

Truth does not matter,
Mind can not mind all truth,
Heart does matter,
Its the way we receive the fact,
And finally become happiness.

We live in the world of equality,
Where truth and lie is equally justify,
Its only the matter, how our heart treat it.
As its good, or evil...

Learn,
To tell the truth,
And to tell the lie,
Becoming a great mind,
So the weak can be protected.

Do not,
Pointing to liar,
For such our weak mind.
See through it, accept it, and improve it.
Our mind is the greatest asset we own.

Remember...
Do tell the lie,
Be a liar,
The honest one liar.
So that the far end...

We see that, we can find happiness...
Only if we truly want it...
To find it...

Peace...

---

Jangan tanya... aku sedang menonton Liar Game Season 2...

Thursday, December 24, 2009

Lenka - Trouble Is A Friend




Trouble he will find you no matter where you go, oh oh
No matter if you're fast, no matter if you're slow, oh oh
The eye of the storm or the cry in the mourn, oh oh
You're fine for a while but you start to lose control

He's there in the dark, he's there in my heart
He waits in the wings, he's gotta play a part
Trouble is a friend, yeah trouble is a friend of mine, oh oh!

Trouble is a friend but trouble is a foe, oh oh
And no matter what I feed him he always seems to grow, oh oh
He sees what I see and he knows what I know, oh oh
So don't forget as you ease on down the road

He's there in the dark, he's there in my heart
He waits in the wings, he's gotta play a part
Trouble is a friend, yeah trouble is a friend of mine, oh oh

So don't be alarmed if he takes you by the arm
I won't let him win, but I'm a sucker for his charm
Trouble is a friend, yeah trouble is a friend of mine, oh oh!

Oh how I hate the way he makes me feel
And how I try to make him leave, I try
Oh oh, I try!

He's there in the dark, he's there in my heart
He waits in the wings, he's gotta play a part
Trouble is a friend, yeah trouble is a friend of mine, oh oh

So don't be alarmed if he takes you by the arm
I won't let him win, but I'm a sucker for his charm
Trouble is a friend, yeah trouble is a friend of mine, oh oh!
Ooo, oh ooo, ooo ahh

Tuesday, December 22, 2009

Setahun bersama forex tak bererti aku dah hebat sangat dah. Ada orang lebih 4 tahun baru mampu menjadi fulltime trader...

Aku masih mood separa gagal lagi. Itu kenyataan, dan rasa putus asa itu belum ada. Itu juga kenyataan.

Selalu aku terfikir, apa kelemahan aku. Aku takde masalah bila dalam demo. Namun ada banyak masalah bila menjadi real. Bila menung balik, aku teringat kata aku kepada adik aku.

Psikologi, itu yang paling utama bagi seorang trader.

Kata aku betul, adik aku terima betul. Bila kenang balik, aku fikir... Sepatutnya lama dah aku buat ini dahulu.

Mencari guru...

Aku belajar forex dari seorang pensyarah. Sampai hari ini aku ingat apa yang diajarnya. Walaubagaimanapun, kami tidak lagi bertemu. Dan aku tidak terus belajar daripadanya.

Namun, tidak pula aku berhenti dari mempelajarinya, forex...

Betul, aku rasakan kepala aku mess up. Aku harus mencari guru. Sampai masa untuk aku mencari seorang guru yang mampu menunjukkan aku jalan yang lurus. Mengajar aku, memberitahu aku... apa yang aku kurang dalam perjalanan aku menjadi seorang trader.

Kepada korang, aku bukan fulltime trader. Apa je yang aku post kat blog aku ini adalah idea dan pengetahuan yang aku dapat sepanjang aku menjadi trader. Dan aku masih belum betul2 berjaya dalam forex ini.

Kepada kau, aku ucap selamat jika jalan kita adalah sama... kalau kau dah sampai, tarik aku bersama kau. Kalau kau ketinggalan, aku dengan besar hati mahu menarik kau bersama-sama aku. Ketahuilah, aku agak keseorangan berjalan sendiri dalam dunia forex ini.

Ya, aku perlu mencari guru. Kau ada suggestion... huhu...

Monday, December 21, 2009

Kisah ibu jari saya...


Bosan. Lalu aku melukis. Aku tak pandai melukis. Cuma hobi. Mungkin kerana sudah lama tidak memegang pensel, ibu jari aku sakit.

Dan bila aku lihat ibu jari aku, aku sedar. Ada parut lama yang aku dapat setahun lebih dahulu. Parut setahun lama ini aku dapat, ketika bersama Cahaya Pembuka Hatiku.

Aku tekan, dan ia makin sakit. Seperti baru semalam aku mendapatkannya. Parut ini. Cerita disebalik parut ini bukanlah sesuatu yang senang diingati.

Aku dapatkannya ketika sedang cuba mengemas pasu yang pecah. Kerana tidak berhati-hati, serpihan pasu memakan ibu jari aku. Aku ingat lagi bagaimana jantung aku berderu memaksa darah keluar dari ibu jariku.

Pasu tu bukanlah pecah sendiri. Ia kerana aku sendiri yang marah ketika membawa kereta. Akibatnya pasu menjadi mangsa. Sehingga hari ini, aku tidak lagi mengundurkan kereta dengan terlalu laju. Dan tidak lagi memandu ketika marah. Menjadikan aku seorang yang simpan segala di dalam hati.

Marah itu datang bukan dengan sendiri. Jika aku tidak salah ingat, ia datang dari Cahaya Pembuka Hati sendiri. Mungkin aku sendiri tidak mampu untuk toleransi tentang masa. Bila fikir balik, sepatutnya aku yang salah. Kerana dia perempuan, punya masa tambahan untuk bersiap.

Ya, ketika dahulu aku juga panas baran. Tapi aku tak pasti bagaimana aku sekarang.

Sejak hari itu, bila-bila masa sahaja aku tekan ibu jariku, rasa sakit itu datang. Kalau kau tanya adakah ianya sakit sampai ke hati. Hm... aku tak rasa begitu. Kerana rasa sakit itu hanya di ibu jari.

Itu hanya kenangan. Petang tadi dia hampir kemalangan. Mengingatkan aku malam itu. Malam di mana aku mendapat parut ini. Alhamdulillah. Dia tak apa-apa. Parut tak elok untuk perempuan kan...?

Aku tekan lagi ibu jari aku... Sakit...

Aneh, ianya sakit yang membolehkan aku tersenyum. Aku tidak lagi marah. Rasa sakit itu sentiasa mengingatkan aku yang marah, mampu mengubah segalanya dalam sekelip mata. Hanya jika aku tenang, semua masalah aku mampu selesaikan.

Aku tekan lagi ibu jari aku... Sakit...

Aku fikir aku patut tidur awal malam ini...

Selamat malam...

*Pelik kan dia... Lukisan hanya ilustrasi penulis... hahaha...

Wednesday, December 16, 2009

Dari abang untuk adik...

Aku pernah kata kepada adik aku semasa aku sedang mengajarnya forex. Aku katakan hanya dengan menjadi trader, kita takkan kaya sebagaimana yang kita mahu. Kerana trader, pendapatannya adalah dalam bentuk penambahan modal (capital gain). Anggap profesion trader ini hanya sebagai cara untuk mengumpul modal. Dan pergi cari sesuatu yang pendapatannya dalam bentuk aliran tunai. (cashflow)

Fahaman aku dari siri Rich's dad dari Robert Kiyosaki, duit datang kepada kita ada 2 jenis. Satu capital gain. Satu cashflow. Aku tak pandai terangkan namun aku mampu memberi contoh.

Capital gain adalah seperti kau membeli rumah, dan menjualnya semula dengan harga tinggi. Keuntungan yang kau dapat tu adalah pendapatan jenis capital gain. Mereka yang selalu mendapat keuntungan seperti ini dipanggil flipper.

Namun untuk cashflow, kau membeli rumah, kemudian menyewanya kepada orang lain. Tolak kos-kos lain dari duit sewa yang ko dapat tiap-tiap bulan, itu adalah cashflow.

Ada satu benda yang menarik minat aku bila penulis menyatakan... aku lupa ayatnya... tapi sesuatu macam, semakin laju pergerakan wang, semakin kaya kita mampu jadi. Kau boleh semak dalam buku Rich Dad's Guide to Investment dari penulis yang sama.

Hm... aku fikir logik... ambil contoh bila nak buat pinjaman bank. Bank akan luluskan permohonan bila kita mampu tunjukkan slip gaji atau bank statement yang menunjukkan pergerakan duit. Mean, ada cashflow. Dan cashflow tu menunjukkan kau mampu. Logik kan kenapa bank luluskan permohonan macam tu.

Berbalik kepada cerita adik aku tadi, trader hanya mampu menjana capital gain. Dan kalau kau nak kaya... carilah pendapatan dari cashflow. Sebab semakin laju cashflow kau, semakin cepat kau mampu untuk jadi kaya.

Heh, aku ada cita-cita besar bersama adik aku. Dalam dunia ni, hanya adik aku yang paling aku percaya sebab seumur hidup aku, dia tak pernah kecewakan aku. Cita-cita aku besar, legasi aku akan besar. Dan hanya orang macam dia buat aku mampu mempertahankan legasi aku kelak.

Dia akan berjaya... aku doakan dia semoga berjaya. Sebab bila dia berjaya... aku juga akan berjaya... Dan kalau kau tanya kenapa... sebab aku abang dia. Haha...

Ada banyak benda aku dah plan untuk adik aku, untuk keluarga aku dan untuk si dia dan juga tentunya untuk diri aku sendiri... Perjalanan aku panjang... Aku tak tau esok akan jadi apa...

Do today what you want for your tomorrows
Robert T. Kiyosaki

So tunggu apa lagi... bangun... bak kata Nabil Raja Lawak... Dengan siren gerak!!!

Huhu... aku ucap selamat...

Monday, December 14, 2009

Cerita tentang pelan B

Baru-baru ini aku perasan satu benda yang berubah di antara aku dan si dia. Benda yang jarang kami bincangkan dahulu, namun baru-baru ini agak kerap kami bincangnya. Menjadikan aku punya fikiran... Cinta... dan wang ada saling pengkaitan...

Aku sedang membaca Love & Money dari Jeff D. Opdyke. Buku ini mengaitkan cinta dengan kewangan. Hm... lebih kepada panduan untuk merancang kewangan keluarga. Ia menceritakan perihal kewangan dari bujang, sampai la kau jadi atok dan nenek.

Dalam Bab 6, dia menceritakan secara ringkas senario kewangan yang biasa kita hadapi bila kita mula berpasangan. Bermula dengan fasa perkenalan. Yup, biasa la, mula kenal. Kita sms dulu, call dulu or ter-jumpa dulu. Dan biasanya fasa ni jarang menggunakan wang yang banyak.

Kemudian masuk ke fasa comfort. Fasa di mana kau dan si dia mula mahu bersama ketika masa lapang. Macam tengok wayang, candle light dinner dan macam-macam lagi. Ya, dan ia mula menggunakan wang yang banyak...

Kesimpulannya, semakin dalam perhubungan itu, semakin banyak duit yang kau harus keluarkan.

Dan sama seperti aku. Bukan, aku tak kata si dia pisau cukur. Aku maksudkan masa depan kami. Baru-baru ini si dia mula menceritakan perihal kewangan kepada aku. Dahulu lebih kepada perasaan. Dia mulai tanya tentang masa depan, tentang pekerjaan aku kelak, tentang pelan hidup aku.

Dan itu benar tentang kesimpulan tadi.

Ya, si dia seorang realist... si dia percaya cinta sahaja tak mampu berikannya makan, pakai dan segalanya. Kami perlu lebih dari itu. Dan sebab itu si dia jadi risau kerana aku tidak memilih jalan seperti orang biasa. Bekerja dan dapat gaji.

Aku faham kerisauan yang si dia alami. Tapi aku yakin, jalan yang aku pilih adalah baik untuk aku dan si dia kelak. Ya, permulaannya adalah amat sukar, namun aku percaya, jika aku kuat dan berterusan... kebaikkannya akan meningkat adalah exponential. Bukan linear.

Namun aku tersenyum. Aku amat bersyukur ketika si dia menjadi begitu. Seperti aku, realist... Si dia dapat bezakan perasaan dan realiti. Aku faham psikologi perempuan dan masih... aku kagum dengannya. Kerana si dia tahu... bila betul masanya sepatutnya kami menaiktarafkan hubungan kami.

Tiada lagi bualan kosong seperti nak nanti dah kahwin nak jalan sama ke tak atau dapur kita nanti nak pakai cawan strawberry boleh tak. Hanya yang kami bualkan... adalah realiti... sesuatu yang sistematik. Bila, bagaimana, dan di mana. Dan semuanya adalah dalam susunan.

Si dia bertanya tentang plan B atau pelan kontigensi aku. Andai semua yang aku rancang ini tidak berhasil. Aku tarik nafas panjang, memandang jauh ke langit memikirkan sesuatu yang aku tidak suka... tetapi nampaknya itu yang harus aku sandarkan...

Aku masih ada ijazah. Kalau sekalipun aku gagal dalam pelan A aku, aku masih ada ijazah.

Dan ketahuilah... betapa aku bencikan kenyataan itu.

Aku imaginasikan si dia mulai tenang mendengarnya. Aku tutup mata, melihat si dia sedang senyum kepadaku. Aku rasa macam aku sedang terjun dengan payung terjun.

Hari ini aku merenung ke luar. Cuba memikirkan kembali pelan A aku. Bagi aku, pelan B tak banyak yang perlu difikirkan. Dan dalam masa 3 tahun yang akan datang ni aku harus pantas mencapai setiap target pelan A aku...

Trader... Entrepreneur.. dan kemudian Capitalist...

Ini legasi aku... cita-cita aku... Dan aku harap, ia menjadi realiti aku...

Sayang si dia...

Aku ucapkan selamat kepada kau semua...

Saturday, December 12, 2009

1000 pips seminggu... logik la aku rasa...

Hampir sebulan aku hanya membaca. Khamis malam aku habiskan masa meneelaah ebook dan forum teknik 1000 pips seminggu ni. Dan Jumaat malam aku cuba praktikkannya. Dan betapa aku senang dengan teknik ini kerana asasnya telah aku fahami.

Seperti pe yang kau lihat, ada floating yang agak besar. Tapi mengikut kata tuan punya teknik, floating begini biasa. Ya, pengurusan kewangan tu penting. Dalam percubaan kali ini, aku abaikan pengurusan kewangan. Ya, aku tahu itu sangat penting, aku hanya nak uji sesuatu.

Teknik yang aku guna sekarang melibatkan meter currency, SMA7 dan SMA50 serta asas candlestick seperti trendline dan sebagainya. Dan tak seperti teknik 1000 pips, teknik aku sekarang hanya mampu membuka 1 order setiap signal yang aku dapat.

Aku tertarik pada teknik ini kerana analisanya bermula dengan melihat meter currency dan kemudian membuat analisa kepada big player pair. GBPUSD, EURJPY dan GBPJPY. Bermakna pada mulanya adalah sama dengan apa yang aku biasa lakukan.

Namun akhirnya berbeza kerana teknik ini membuat 5 ke 7 order setiap signal. Dan tak mustahil, 1000 pip itu mudah dicapai dalam seminggu. Hanya jika kau membuat betul ketika analisa awalnya.

Walaupun floating, hasilnya...


TP 10. Aku tak gunakan ea yang tuan punya teknik beri bagi mengawal profit, hm... aku selesa dengan setiap order hanya berTPkan 10 ke 20. Dan seperti tuan punya teknik kata, SL tarak...

Lihat pada keputusannya, aku berpuas hati. Hanya satu malam beratur pip hijau, walaupun ada la floating besar tu. Tu akan aku fikirkan kemudian bagi menperbaikinya.

Walaupun begitu, aku tetap mahu menelaah teknik ini sekali lagi kerana aku seakan rasa ada kekuarangan pada apa yang aku buat sekarang. Buat masa sekarang, aku masih lagi menggunakan teknik aku sekarang di akaun real.

Oh, aku tak fikir teknik ini sesuai untuk bercampur akaun dengan teknik lain. Huhu...

Hm... aku harap... aku dapat pergi kursus untuk mendalami teknik ini betul-betul. Aku merasa keserasiannya kepada aku.

Kepada adik aku, apa yang kau buat betul. Dan jika kau betul master apa yang kau buat sekarang, Insyallah, teknik ini senang diserap oleh kau.


Semalam juga aku menjadi amat stress separa mati kerana cuba memahami teknik 3000 pips seminggu dari tuan punya teknik yang sama. Konsepnya sama aku boleh kata dengan teknik 1000 pips namun yang ini lebih payah kerana buat kali pertama aku lihat ada cara untuk trade hanya berpandukan data-data di atas dan jika fahaman aku betul, data-data di atas kalau aku lihat ia sebagai nombor, aku akan sukar faham. Namun jika aku gelarkannya seni... Aku akan nampak banyak perkara...

Kredit untuk lukpayat kerana 2 teknik ini...

Dan untuk kau... berminat? Aku nasihatkan pergi belajar benda-benda asas seperti trendline, fibo, support dan resistant line, aplikasi asas metatrader dan sebagainya. Macam lukpayat pernah kata...

saya xkan bagi spoonfeed material.

Niat dia baik. Sebab teknik dia amat memerlukan pengetahuan asas yang kukuh. So, aku pun takkan bagi sudusuap kat kau juga. Huhu....

Belajar, jangan putus asa... aku ucap selamat kepada semua...

Friday, December 11, 2009

Separa mati study...

Sepanjang minggu ni, fikiran aku hanya tertumpu kepada forex dan si dia. Dan sebab itu, aku rasa separa mati bila cuba untuk meningkatkan ilmu aku tentang forex. Ye la... takde duit, tak dapat la aku nak selalu bersama si dia...

Aku rasakan baik. Aku maksudkan teknik dan pelan forex aku. Sebulan duduk di rumah bersama adik aku membincangkan tentang pelan kewangan kami sedikit sebanyak memberi pencerah masa depan aku.

Tanggungjawab mulai dirasai makin berat namun terasa kudrat aku makin kuat. Aku mampu membaca dan terus membaca bagi menambah ilmu. Penat, yup tapi rehat itu tiba2 hilang dalam kamus hidup aku.

Baru-baru ini aku belajar sesuatu yang baru tentang forex. Sedang cuba memahami. Teknik yang menggunakan segala asas analisis teknikal dan meter currency. Aku terfikir dahulu bagaimana harga mata wang itu bergerak. Berdasarkan apa. Dan bagaimana dengan cara mudah aku dapat membacanya.

Aku tidak lagi menggunakan beberapa indikator seperti dahulu, hanya dengan currency meter, dan meter ini yang memberikan aku gambaran mudah bagai mana satu-satu matawang bergerak melalui indeks kekuatannya.

Dalam forex, dagangan adalah berasaskan pasangan (pair) bukan hanya satu matawang kerana matawang tidak mampu dinilai berasaskan dirinya sahaja. Ia perlu dibandingkan dengan matawang lain.

Jadi, menggunakan meter ini, Aku dapat lihat mana matawang yang lemah dan mana matawang yang kuat, dan bandingkan mereka. Dan semua persoalan tentang pergerakan harga ini terjawab, berdasarkan logiknya teknik dari meter currency ini.

Dan semua di atas adalah asas kepada teknik yang aku praktikkan sekarang dan masa depan kelak. Terima kasih kepada lukpayat yang membuka minda aku tentang cara memandang jauh ke dalam matawang itu sendiri dari memandang ia sebagai pasangan.

Aku salah seorang bakal pengguna teknik 1000 pips seminggu ni, dan sedang mendalami teknik 3000 pips seminggu. Dan ketahuilah, dengan hanya berbekalkan pengalaman setahun jagung ini, aku harus separa mati memahaminya.

Jadi jangan tanya aku punya SS ke, teknik pakai apa ke... Gi la tengok sendiri, belajar... dan tolong... jangan putus asa...

Selamat...

Serj Tankian - Baby



You came to me within a dream
Not everyone is who they seem,
All these words we cant redeem,
Like the great magic of our world,
Corroborated by your words,
Splitting planets into thirds.

Baby oh baby,
Baby my baby,
Baby ooh babe
I miss you, lalala,
Baby oh baby,
Baby my babe,
Baby ooh babe
I miss you

To all the leaves that fall in vain,
While god and goddess go insane
All these words in your domain,
The watches kill time as the books read,
Inadvertently we bleed
Fighting for what we deceive,

Baby oh baby,
Baby my baby,
Baby ooh babe
I miss you, lalala,
Baby oh baby,
Baby my babe,
Baby ooh babe
I miss you

Leave me alone,
Leave me alone,
Now why cant you see that you always
perturb me so
Nearing the end of the world, just leave me
alone
leave me alone
Why cant you see that you always perturb me
so
Nearing the end of the world, leave me alone,
Leave me alone.

Baby oh baby,
Baby my baby,
Baby ooh babe
I miss you, lalala,
Baby oh baby,
Baby my babe,
Baby ooh babe
I miss you

Wednesday, December 9, 2009

Aku masih tak mampu tidur. Semalam, aku hanya tidur selepas Subuh dan bangun pukul 9.45 pagi. Aku rindukan si dia...

Pagi ini lebih teruk, kerana setiap saat itu aku rasakan lama. Sangat lama untuk aku tempuh. Pagi ini...

Aku terlalu rindukan si dia...

Tuesday, December 8, 2009

Self-fulfilling prophecy

Beli rendah, jual tinggi.

Asas kepada trader. Sejak aku part-time menjadi seorang trader, benda ni selalu bermain-main dalam di kepala aku. Bila melihat graf-graf lilin ni mengingatkan aku tentang semua trader yang ada dalam dunia ni. Tentang mereka, yang berfikiran sama... beli pada harga rendah, dan jual pada harga tinggi.

Bila aku melihat kepada graf-graf lilin itu, membuat support dan resistant line, tengok pada pivot line, melihat moving average dan sebagainya. Aku sering bertanya kepada mereka, semua trader... What's next? Buy or sell?

Kenapa kau tanya, kerana aku yakin, apa yang aku lihat dan buat, mereka juga buat... kerana dalam asas kemahiran analisis teknikal dalam forex, mereka menggunakan medium yang sama yang aku gunakan.

Dan jika aku rugi, maka aku fikir yang keputusan jual beli itu tidak dipersetujui oleh semua trader. Dan fenomena ini dipanggil

Self-fulfilling prophecy...

Trader macam aku ni umpama semut. Ambil untung kecil je dan masih hidup dalam dunia forex ni. Jumlah dagangan harian forex pun dah melebihi USD2.5 trillion sehari. Aku fikir kalau aku mampu dapat USD1000 sehari pun tak luak rasanya. Belum lagi... tu target je...

Semut macam aku, kalau nak makan, aku perlu kerjasama dari semut lain. Dan itu datangnya pengetahuan asas dalam memahami graf-graf lilin tu. Jika aku lukis satu garisan support pada graf, aku harus melukisnya dengan betul seperti orang lain melukis kerana matlamat kami sama, beli rendah jual tinggi. Keputusan jual beli dibuat bila analisis seperti ini siap dilakukan.

Kerjasama, disebabkan aku semut, aku harus ikut apa orang besar main kat atas. Jika dia jual, aku akan ikut jual, begitu sebaliknya. Dan ini hanya mampu dilakukan hanya bila kami memikirkan benda yang sama, faham benda yang sama dan buat benda yang sama.

Melakukan, seperti mereka yang kaya lakukan, baru kau boleh kaya. Buat seperti mereka buat, fikir seperti mereka fikir.

Aku banyak habiskan masa, cuba memahami fikiran mereka. Trader yang berjaya. Dan sekarang aku boleh senyum, kerana aku terlalu hampir dengan pemikiran mereka.

Hm... aku cuba nak olah tentang Self-fulfilling prophecy... tapi aku fikir macam aku sedang mengarut. Huhu... Kau orang leh gi sini untuk maklumat lanjut...

http://en.wikipedia.org/wiki/Self-fulfilling_prophecy
http://blogs.fxstreet.com/fxpath/2008/09/24/the-self-fulfilling-prophecy/
http://www.tradingmarkets.com/.site/forex/how_to/articles/-75248.cfm
http://www.investopedia.com/ask/answers/05/selffulfillingprophecy.asp?viewed=1
http://www.ikofxmalay.com/forum/showthread.php?t=40
http://forums.babypips.com/newbie-island/18601-mass-psychology-self-fulfilling-prophecies.html
http://www.carigold.com/portal/forums/showthread.php?t=92897

Terima kasih kepada lukpayat yang memperkenalkan kat aku fenomena Self-fulfilling prophecy. Kerana dari situ aku sedar aku tak keseorangan... huhu...

Selamat...
Malam ini aku tak mampu tidur...
Hanya kerana...
Aku rindukan...
Si dia...

Sunday, November 29, 2009

Perlu wang...?

Pernah baca Robert Kiyosaki punya buku... Pengarang Rich dad poor dad. Aku yakin ramai antara kau orang pernah baca.

Aku mengaku, aku sedang mendalami setiap isi hasil tulisannya itu. Ia adalah sesuatu yang sangat bagus. Memberi sumber inspirasi dan motivasi ke dalam diri aku sekarang ini. Dan tentunya... memberi tips dan trick untuk menjadi kaya. Penipu la sapa yang tak nak jadi kaya.

Mungkin akibat terlalu membaca atau terlalu berfikir, aku jadi tertarik bila dia menyatakan...

Ia tidak memerlukan wang untuk membuat wang...

Lalu aku bertanya

Lalu apa aku perlukan untuk membuat wang...

Dia jawab...

Impian, nekad, mahu untuk cepat belajar dan mengunakan segala kudrat yang Allah berikan... keistimewaan menjadi manusia...

Heh... cakap memang senang... aku tahu, aku faham perasaan kau orang... aku juga merasa kesusahannya sekarang.

Tapi kan... bagaimana secara teknikal... membuat wang tanpa menggunakan wang... Hm... ini akan mengganggu aku dalam beberapa minggu ni. Ada idea... harap kau orang tak mengarut...

Selamat...
Aku tak boleh tidur lalu buka facebook. Melihat foto-foto kawan-kawan lama dan kawan-kawan baru. Hidupkah korang dengan baik. Aku harap, kau dapat hidup dengan baik.

Melihat ada dikalangan mereka letak gambar ketika keluar bergembira, bekerja atau ketika berseorangan di rumah, membuat aku terfikir, aku mungkin telah membuat kesalahan yang agak besar dalam hidup aku sepanjang hampir 5 tahun ni.

Aku teringat akan seseorang, ketika di sekolah dahulu berkata yang dia mahu menjadi lebih baik dari aku. Aku ingat lagi dia pernah mencuba untuk men'rekruit' adik aku untuk bersama-sama menjadi lebih baik dari aku.

Dan aku lihat dia sekarang, tag nama berserta tali di leher dan pastinya itu menjadikan dia sudah mula mempunyai kemampuan untuk menerima wang dari hasil kerjanya. Paycheck.

Aku yakin, dia sudah bekerja. Punya rutin dan hidup seperti seorang pekerja yang baik, beretika dan bermoral. Tidak seperti aku sekarang yang terumbang ambing, dia pasti punya hidup yang steady, yang baik untuk dia dan keluarganya.

Barangkali punya kereta sendiri. Dan sedang memikirkan untuk memiliki sebuah rumah... Barangkali sedang merangka pelan untuk perkahwinannya kelak.

Teringat aku lagi hampir 3 tahun lepas, ketika aku menyatakan impian untuk punya orang kata bisnes sendiri. Dia melihat aku dengan wajah yang risau, barangkali takut dan kemudian berkata... "Jangan..." Memberi seribu satu cerita kegagalan orang lain ketika menempuh dunia perniagaan.

Aku tidak salahkan dia, kerana aku sekarang juga dalam mood gagal, dan itu adalah sesuatu tidak sedap untuk di rasai.

Sekarang, kami tidak bersama lagi, aku lihat dia dengan hidupnya dari jauh. Timbul rasa cemburu dengan hidupnya. Dan nasib baik, aku mampu tersenyum setelah berfikir dalam...

Impian aku benar, jalan yang aku pilih sekarang benar. Walau tiada seorang pun percaya yang jalan aku pilih ini adalah benar, aku masih punya diri aku yang percaya, apa yang aku usahakan sekarang adalah benar belaka.

Senyuman aku bertukar sinis ketika memandang fotonya sekarang. Mengingatkan perkataan yang pernah aku sebutkan kepada adikku.

"Dia takkan mampu melawan aku, tidak dalam seribu tahun sekalipun..."

Keyakinan ketika itu masih ada di dalam diri aku. Melihat dia, melihat yang lain-lain... aku fikir sepatutnya dah sampai masa untuk aku... apa orang putih kata...

"Mind my own business..."

Aku ucap selamat... untuk kau, untuk dia dan untuk semuanya... selamat....

Tuesday, November 10, 2009

Mengelabah punca bangang...!

Lama tak menaip, aku fikir aku patut ceritakan sesuatu agar kau orang tak pergi tinggalkan aku.

Aku mudah moody dan punya tempoh moody yang panjang. Dan itu aku fikir yang buat aku kadang mengelabah semacam.

Tak faham takpe...

Malam semalam aku tak dapat tidur kerana 2 perkara. Kereta aku rosak dan aku gagal satu paper. Kereta yang rosak mampu efek masa kini dan seterusnya. Paper yang gagal akan efek masa depan aku. Kau boleh perasaan tu kan... Boleh kau tidur semalam?

Jadi pagi ini aku nekad untuk menyelesaian 2 masalah ini. Pagi lagi aku bangun bersiap, wangi dan smart untuk jumpa pensyarah yang menggagalkan aku. Aku tak rasa kegagalan itu datang dari aku, mesti ada silap di mana-mana dan silap itu fokus aku pagi ini.

Sampai depan bilik pensyarah, haram dia takde. Tak tensen, ambil no telefon dia, dan buat morning call...

Aku : Salam, room service... eh... Prof ke...?
Prof : Ya saya...
Aku : Boleh saya jumpa Prof hari ini?
Prof : Hm... sebab apa?

Masa ni mata aku melinau memandang senarai markah yang ditampal di hadapan bilik dia. Aku nampak hanya aku seorang yang gagal. Melihat sikap pemalas aku yang kian pulih (hehe...), aku fikir separa logik untuk aku gagal paper ni.

Eh!

Aku : Untuk bincang markah saya. Tapi... saya perasan prof macam silap kira markah saya. Markah untuk projek berkumpulan.
Prof : Berapa markah kamu dan kawan kamu.
Aku : Saya dapat 2.98, dia dapat 22.98.
Prof : Hm... Oh... betul... nanti saya betulkan...
Aku : ...Terima kasih...

Aku tiba-tiba rasa bodoh sebab tak tidur malam tadi hanya kerana terfikir benda alah ni... Dalam masa yang sama aku sedang cuba sedaya upaya untuk tak menyimbah minyak tanah kat bilik dia. Macam haram...

Settle...

Kereta pulak. Aku pecut ala 50 km/j untuk sampai ke bengkel. Bunyi dong dong kian kuat kat belakang kereta aku tak hirau. Sabar... jap lagi ni pulak settle...

Sampai bengkel, bro mekanik tu senyum.

"Apa citer..."

"Kereta main gong kat belakang... Bro bagi penampar angin tengok mana jauh dia leh gi..."

"jap..."

Dia jek kereta aku angkat tinggi, tengok pe yang tak best. Bagi pusing-pusing tayar belakang aku.

"Hari tu hantar bengkel, katanya brek belakang masalah, tak pun arm belakang..."

"Hm... Ni bunyi ni... Skru longgar ni..."

Eh!

Selesai dia ketatkan bolt tayar tu, aku test drive, haram... tak bunyi dah... Aku rasa amat bangang sekali kerana telah tensen sebab benda alah ni. Budak pun leh tolong aku ketatkan tayar aku ni, aku siap nak gi bengkel tuk ketatkan.

Aku ucap terima kasih kat bro tu, dan dia balas dengan senyuman sinis. Aku hanya membalas dengan senyuman bangang. Ya, bangang sungguh aku hari ini...

Sekarang, aku duk menung, memikirkan pe yang berlaku kat aku pagi ni.

Moral:
Jangan mengelabah, cek dulu pe patut baru mengelabah...

Hujan... aku nak tdo... selamat kau orang...

Wednesday, October 21, 2009

jinx #2 : Rosak

Kalau aku dapat plot satu graf nasib berkadar langsung dengan duit, aku akan dapat satu graf linear yang agak terbaik. Secara matematiknya...

Tekanan dalam kepala = (Duit yang bakal keluar) X (barang yang akan rosak)

Kalau dapat rumus macam ni, biasanya akhir sekali dalam laporan makmal akan kata, kesimpulannya, semakin banyak duit, semakin barang yang akan rosak, semakin tekanan lah dalam kepala. Yup, kelas sains masa sekolah dulu kan...? Ingat pun.

Bila aku dapat duit hm... duit terpijak orang tua kata, mesti ada satu barang aku rosak. Kalau kau nak senarai aku boleh bagi.
  • Keta aku dok bunyi tong tong kat belakang. Aku syak arm dia dah sampai masa. Mau kena ratus aku karang.
  • Kad grafik komputer aku yang dah pencen. Macam haram. Sekarang pun guna motherboard punya slot grafik.
  • Tadi baru terbakar wayar power supply. Nasib kena Rm 8 je. Macam haram.
  • Dualshock ps2 aku cam dah lalok je... hurm...
  • perut lapar (err... boleh ke masuk senarai ni...)
Senarai di atas hanya segelintir benda yang aku ingat. Banyak lagi cuma aku cuba buat-buat tak ingat. Tekanan...

Dan semuanya datang dengan satu jenis keadaan. Bila aku sedang berduit. Aku dapat rasakan ianya adalah faktor genetik. Sebab ayah aku pun ada penyakit yang sama. Macam haram.

Menung-menung macam ni buat aku terfikir apa aku patut buat supaya aku dapat mengurangkan 'nilai tekanan dalam kepala'. Kalau di lihat rumus di atas, aku kena kurangkan barang yang akan rosak(BR) atau duit yang bakal keluar(DK).

Jika aku andaikan nilai DK adalah malar, maka aku kena kurangkan BR dengan cara
  • Membeli barang yang berkualiti tinggi (ada waranti dan yang boleh refund)
  • Kurang membeli barang (dah asyik rosak je buat apa beli)
  • Belajar cara nak baiki barang (err...)
  • Pape nak tambah sila komen...
Jika aku andaikan nilai BR adalah malar, maka aku kena kurangkan DK dengan cara
  • Bagi pinjam duit kat orang (dengan harapan dia bayar balik kemudian)
  • Buat simpan mati (jadi takde dalam sel-sel otak aku fikir yang aku ada duit yang boleh keluar)
  • Makan sebanyak mungkin (labur kat perut aku lagi best)
  • Pape nak tambah sila komen...
Kesimpulannya, andai aku dapat buat semua perkara di atas, tekanan dalam kepala aku akan berkurang. Haha...

Punya duit yang bakal dihabiskan untuk benda yang sedia ada. Aku terima nasib aku...

Dan kau... faham ke apa aku membebel hari ini...

Saturday, October 17, 2009

Pelan A

Pagi ini terlalu indah. Aku kesat mataku berkali-kali. Mengantuk... Namun, hati terlalu berat untuk tidur. Melihat matahari cantik memancar masuk ke dalam bilik aku. Tiba-tiba terasa sayang untuk tidur.

Aku tak dapat tidur. Beberapa hari ini aku selalu tidak tidur lena. Kepala sentiasa memikirkan hal-hal yag terperinci yang akhir sekali membawa kata sepakat, aku harus berputus asa. Ini tidak optimistik. Aku tahu itu. Hei, aku manusia bukan. Dan aku banyak ada hari buruk dalam hidup aku.

Terfikir kenapa aku berfikir sesuatu yang terperinci malam ini. Hm... barangkali hanya untuk mengisi kesunyian malam ini. Orang kata, berfikir boleh membuatkan kau menjadi lebih bijak. Tapi jika terlalu berfikir, kadang boleh memakan diri.

Malam ini, fokus aku terhadap masa depan aku. Bukan2, aku tahu apa aku mahu lakukan. Apa yang aku kurang, hanya komitmen dan cara untuk melakukannya. Barangkali aku tidak cukup jelas dengan matlamat hidup aku. Barangkali...

Tipikal manusia. Belajar, kerja, kahwin, ada anak dan mati. Hanya cara yang dilalui berbeza. Aku sedar, hidup aku yang singkat ini seperti telah diatur urutannya. Kalau kau tidak begini, ketahuilah kawan, kau orang paling pelik dan beruntung di dunia ini.

Aku ada hidup aku dan secara jujur, ianya membosankan, kecuali pada orang yang terdekat di hati aku. Tanpa mereka, aku fikir aku hilang alasan untuk hidup. Tepukan untuk mereka. Maksud aku bosan bila aku hilang mereka dari pandangan aku, dari pengetahuan aku.

Dan apa yang aku merepek ini...

Aku lihat semula pelan hidup aku. Yup, ia masih punya banyak lubang. Aku maksudkan, ianya perlukan perincian. Jika aku kata umur 26 tahun aku sudah punya rumah, aku fikir aku perlu perincikan lagi di mana dan bagaimana aku memilikinya. Benarkan...

Tapi apalah gunanya pelan kalau tidak punya kudrat yang mengerjakannya. Ya, betul la apa kau fikir tu. Aku mahu kata aku sedang usahakan tapi aku yakin hampir 99% dari kau takkan percaya aku. Aku faham, kita sama2 manusia bukan...

Bila semak balik, kebanyakkan masalah aku mesti melibatkan wang... bukan banyak yang aku cari tetapi berterusan. Aku tak mencari kemewahan, aku mencari kesederhanaan dalam jangka masa panjang.

Buat aku terfikir, adakah wang yang benar-benar aku mahukan. Aku terhibur ketika bermain game, namun tak pernah pula aku terhibur ketika mencari dvd nya. Aku terhibur apabila keluar bersama si dia, namun tak pernah pula aku terhibur ketika saat berada di kaunter membuat bayaran.

Keluar duit bukan sesuatu yang menghiburkan. Apatah lagi mencari duit. Aku dengar ramai kawan aku yang bekerja mula bosan dengan kerjanya. Tapi part yang best bila gaji masuk bukan... Huhu...

Aku tak mahu cerita panjang tentang bila kita keluarkan duit dalam gambaran kita sekarang. Aku tahu itu bukan realiti. Realitinya, kau kerja atau berniaga, dapat duit dan keluar duit. Yang membezakan kau dan orang lain, cara kau menggunakannya. Rezeki pelbagai rupa, kan...

Kadang aku fikir, pemikiran aku sempit. Aku harus keluar, berjalan, kenal orang... dan ketika itu aku yakin aku akan lihat betapa besarnya dunia luar sana. Aku cemburu pada blog, buku dan penulisan orang lain. Ia selalu membuatkan aku rasa tak pernah cukup dalam diri.

Banyak benda aku belajar, semakin banyak benda yang aku tak tahu. Sama seperti malam ini ketika aku lihat semula pelan hidup aku. Semakin aku tatap, semakin aku belajar untuk berfikir supaya setiap objektifnya tercapai.

Aku penat berfikir...

Sangat penat. Sekarang aku fikir, sampai masa untuk bawakannya kepada sesuatu yang lebih praktikal. Cuba dan... gagal? salah?silap? hm... Try n error. Betul?

Aku nak kurang berfikir, aku fikir... eh... aku rasa aku perlu redah je selepas ini. Seperti ramai perempuan-perempuan universiti selalu fikir.

Kau nak ikut aku?

Boleh...

Bangun pagi, nikmati dulu sarapan kau... paling kurang pun kopi... kemudian keluarlah... ikut arah angin... aku yakin kau akan jumpa jalannya...

Air dah masak... aku mahu sarapan sebentar... Selamat aku ucapkan kepada kau...

Friday, September 25, 2009

Petang bersama si dia...

Petang ini aku keluar bersama si dia...

Ke pantai kalau kau tanya. Dan jika kau terus bertanya apakah perasaan aku ketika itu...

Ia adalah satu perasaan yang kurang profesional, dan jika ianya adalah perasaan, tentunya melibatkan emosi yang terganggu. Ia adalah perasaan yang negatif. Perasaan yang aktif. Perasaan yang merbahaya.

Namun, perasaan itu hilang ketika si dia duduk di sebelah aku. Hiburkan aku dengan percakapannya, hiburkan aku dengan telatahnya. Sehingga ke saat ini aku masih ingat raut wajah gembira si dia ketika saat itu.

Aku banyak memandang matahari yang kian terbenam. Menikmatinya bersama si dia. Memikirkan apa yang harus aku buat selepas ini. Selepas si dia harus pulang ke rumah. Selepas aku harus pulang ke rumah. Dan tidak berjumpa lagi untuk satu jangka masa yang lama.

Perhubungan jarak jauh jika kau tanya. Itu adalah kami. Dan silapnya hanya pada aku yang lengah menghabiskan semua. Dan akibatnya rasa negatif seperti pertama tadi muncul menganggu aku. Amat menganggu.

Aku sayangkan si dia. Itu benar. Namun ia mampu dipersoalkan dengan keupayaan aku sekarang. Seperti post yang terdahulu, cinta... adalah tanggungjawab, dan ia memerlukan pengorbanan. Dan sejauh mana aku mampu melakukan untuk si dia.

Kami pulang. Aku mengikutnya di belakang. Melihat bayangan dia dari cermin tingkap belakangnya. Aku jadi sebak. Dan itu sememangnya perasaan yang terakhir bila aku meninggalkan si dia.

Pulang, aku baring. Cuba melelapkan mata... Dan kali ini aku hati aku berkata benar. Tentang perasaan pertama tadi, tentang riang gembira wajah si dia. Tentang rasa sebak ketika pulang...

Masa bermain sudah lama tamat, kini si dia harus aku bawa bersama ke tahap seterusnya...


Aku ucap selamat untuk kau, untuk si dia... dan untuk aku di masa depan... Selamat selamat!!!

Thursday, September 24, 2009

Semalam aku dan si dia keluar bersama.

Pergi beraya kalau kau tanya. Aku tak pernah kisah tempatnya asalkan si dia bersama aku, mana-manapun aku sanggup bersamanya. Sanggup... hm... ayat orang tengah bercinta. I'm admit that.

Banyak benda berlaku semalam. Ada gembira, ada sedih. Namun semalam juga adalah hari penting untuk kami berdua. Hari yang mengingatkan kami bahawa kami punya matlamat, punya rancangan untuk kami laksanakan.

Aku pandang dia, merenung jauh masa depannya. Aku jadi hampa. Bukan kerana dirinya tetapi kerana diri aku sekarang. Aku tidak mahu mengungkap 'andai' atau 'kalau'. Orang kata itu perkataan orang lemah. Aku mahu jadi kuat, mahu menjadi lelaki kuat di sisinya. Menjadi lelaki yang sentiasa ada di sisinya.

Namun, merenung jauh ke matanya, membawa aku melihat kisah silam kami. Dan dari sini aku menjadi lemah. Mulai menggunakan 'andai' dan 'kalau'. Sedikit demi sedikit kepercayaan kepada cinta aku kepadanya lupus.

Mengubah rasa erti cinta yang sebenar.

Orang kata, cinta adalah tanggungjawab, bukan hanya perasaan. Dan tanggungjawab juga berasaskan pengorbanan. Membuat aku terfikir, apa sanggup aku korbankan demi untuk si dia.

Semakin tua, semakin rumit aku memikirkan tentang sesuatu. Aku faham, kau baca pun kau rasa rumit, dan pening. Aku tak mahu berkata "lantak la..." pada masa depan aku.

Aku sudah tak punya cukup masa. Dia juga tak punya cukup masa. Kami kesuntukkan masa. Dan aku sedar, penyelesaiannya adalah atas aku.

Terima kasih kerana membaca. Aku tahu ini rumit. Aku tahu ini terlalu banyak dan rumit. Aku tak harap kau membaca habis. Dan ini sebab aku masih tertangguh untuk menulis lagi. Maaf, aku terlalu sayangkan si dia. Dan sebab itu dalam fikiran aku terlalu untuk si dia.

Dan dalam keadaan begini jika aku terus menulis lagi, barangkali benar... Inilah penulisan terakhir yang kau mahu baca dari aku.

Aku akan terus menulis... Dan menulis... sehingga aku sudah tak mampu untuk menulis..

Terima kasih... aku ucap selamat...

Saturday, September 12, 2009

Teknik Big Dog Breakout

Ini adalah salah satu teknik yang aku guna yang membolehkan aku memperolehi keuntungan. Kau boleh ikut jika kau mahu dan aku ingatkan, teknik ini bukan aku cipta. Kat bawah ada rujukan untuk kau orang. Teknik ini sudah lama digunakan oleh orang lain, dan salah satu teknik yang sangat aku suka. Kerana ianya bersifat 'naked trading'

Kau tanya naked trading tu apa. Ia adalah kaedah trading tanpa merujuk mana-mana indikator yang terdapat dalah sesuatu platfom. Biasanya analisis yang dilakukan adalah secara terus dari candlestick dengan bantuan trendline, support and resistant line, pivot line atau fibo retracment.

Kebiasaannya ia memerlukan pengalaman yang banyak untuk mula naked trading ini. Tak hairan bila melihat mana-mana otai trading, mereka tanpa merujuk mana-mana indikator, buat garisan sana sini lebih kurang dan masuk order. Profit. Pengalaman tu penting.

Caranya mudah:-

1. Buka Chart M15 untuk pair major USD. Aku hanya trade di GBDUSD dengan cara ni.
2. Lukis garisan menegak pada masa terminal, 14:00 di atas chart
3. Lukis garisan menegak pada masa terminal, 16:00 di atas chart
4. Lukis garisan melintang pada nilai tertinggi (high) bar yang ada di antara garisan menegak
5. Lukis garisan melintang pada nilai terendah (low) bar yang ada di antara garisan menegak
6. Buat pending order selepas muncul bar baru di luar garisan menegak.
7. Setiap pending order, setkan masa luput (expired date) tarikh keesokkan hari dan masa 00:00.



Cara buat pending order:-
1. Buat buy stop pada nilai high dan stoploss (SL) pada low-10pip
2. Buat sell stop pada nilai low dan stoploss (SL) pada High+10pip
Target point (TP) kau boleh guna fibo retracement yang diubahsuai tahapnya. Ada 4 peringkat TP setiap order. Setting fibonya: -
TP 4: 2
TP 3: 1.764
TP 2: 1.5
TP1: 1.272
High : 1
Low: 0
TP1: -0.272
TP2:-0.5
TP3: -0.764
TP4: -1



Kebiasannya, jika julat (range) antara high dan low adalah kurang 50-60, ianya akan sangat menguntungkan. Jika julat antara high low adalah lebih 50-60, ianya akan kurang menguntungkan.

TP digalakkan:
  • Isnin & Jumaat - TP1
  • Selasa hingga Khamis - TP2-TP4
  • Nak kaya, buat banyak order dengan peringkat TP yang berlainan. Contoh kau buat buy stop dengan TP1 dan buat buy stop lagi dengan TP2.
Banyak cara lagi nak set TP. Ada orang tak setkan TP tapi bila harga melebihi TP, mereka akan buat SL pada TP tu. Tapi cara ini perlukan perhatian. Aku suka letak dan tinggalkan.

Tp aku biasanya TP1 dan TP2. Aku tak main sampai TP3 dan TP4, bagi aku bukan nilai pip yang penting, tapi nilai lot. Kalau kau untung 10 pip sekalipun dengan nilai lot yang besar, aku fikir tu dah cukup untuk kau makan sebulan. Huhu... Tapi macam mana-mana bisnes, modal besar, bolehlah...

Aku tak kata ini holy grail. Sesuatu yang pasti untung. Seminggu lepas, setiap hari kena TP cuma hari Jumaat kau akan rugi kalau guna cara ini dan kalau kau tak fleksible.

Jumaat lepas, julatnya hanya 29 pip. Jadi aku agak rasa tak best sebab kebarangkalian nak kena SL tinggi. Jadi aku tak letak SL, tapi tengok. Dan memang betul, kalau tak kena gaya, kedua-dua pending order kena dan rugi. Pengalaman tu penting tahu. Dalam forex, keuntungan tu masih tak pasti. Asal kau ada sistem dan kau fleksible, insyallah untung kau mampu dapat.

Backtest dulu ok. Bagi serasi dengan perangai kau. Selamat... Kau boleh bandingkan yang lepas-lepas. Kau dapat lihat profitnya. Kalau kau rujuk gambar ke dua aku, price cecah buystop dan sampai TP2 sahaja. Ya betul, pergi semak yang lepas-lepas dulu bagi kau betul-betul yakin ok...

Aku ucap selamat berpip hijau kepada trader semua. Selamat2...

Rujukan dan credit
Ada indikator kau boleh guna, tak payah susah-susah nak buat garisan-garisan tu, dia buatkan. Rujuk sini.
http://www.forexfactory.com/showthread.php?t=103682

Terima kasih kepada fxster yang menyebarkan teknik ni kepada aku dan setting fibonya.
http://www.carigold.com/portal/forums/showthread.php?t=87506

Alexa - Jangan Kau Lepas



Peluklah diriku dan jangan kau lepas kan ku
dan jangan kau lepaskanku darimu…


Ku takkan pernah tertawa
Ku takkan pernah bahagia
Ku takkan pernah merasakannya
Bila kau tak disini
Ku takkan pernah tertawa
Ku takkan pernah sempurna
Ku takkan pernah merasakanmu
Bila kau tak disini


Izinkan aku…, berlutut mengharap
Kau tuk kembali
Izinkan aku…, berharap dirimu
Kembali, dan kembali, dan kembali lagi


Peluklah diriku dan jangan kau lepas
Kau ku dan jangan kau lepaskankan ku
Darimu…
Peluklah diriku dan jangan kau lepas
Kau ku dan jangan kau lepaskan ku
Darimu…


Ku takkan pernah tertawa
Ku takkan pernah bahagia
Ku takkan pernah merasakannya
Bila kau tak disini


Izinkan aku…, berlutut mengharap
Kau tuk kembali
Izinkan aku…, berharap dirimu
Kembali, dan kembali, dan kembali lagi


Peluklah diriku dan jangan kau lepas
Kau ku dan jangan kau lepaskankan ku
Darimu…

Peluklah diriku dan jangan kau lepas
Kau ku dan jangan kau lepaskankan ku
Darimu… [2x]

Tuesday, September 8, 2009

Fatal Frame 3 : The Tormented

Apa nak cerita hari ni... Hm... Aku tak ke mana-mana bila habis kuliah. Banyak masa aku habis di bilik. Tengok forex dan main ps2. Kalau ada kerja atau assigment baru la sibuk nak buka buku. Hidup...



Aku baru habis game Fatal Frame 3 : The Tormented. Permainan seram tak ganas. Game mudah saje. Bagi yang selalu dan pernah main Resident Evil, aku rasa kau orang tak rasa susah nak main game ni.

Game ni macam memburu hantu. Senjata yang korang ada untuk lawan hantu hanya kamera obscura. Yup, tangkap gambar hantu. Korang diberi pilihan filem apa nak guna untuk menangkap gambar hantu tersebut. Setiap filem mempunyai kuasa pemusnah hantu yang berlainan.



Kenapa nak tangkap gambar hantu tu kau tanya. Sebabnya hantu tu serang kau. Maka, ia berfungsi sebagai senjata, kau gunakan kamera tu untuk menembak hantu tu...



Part yang best game ni, bila hantu tu serang kau. Kau kena pastikan lensa kamera kau bertukar merah baru kau tangkap gambarnya. Dan kau tau berapa jarak kau dengan hantu tu bila nak tunggu lensanya berwarna merah. Haha...



Hampir kesemua hantunya adalah jenis hantu macam cerita Ju-on. Putih pucat dengan pelbagai gaya masing-masing (terbang, merangkak, berjalan). Nak pula dengan kesan bunyinya yang amat amat menyeramkan. Peh, ini game seram terbaik yang pernah aku main setakat ni.

Bulan puasa, syaitan dah kena ikat. Berani la aku main... Haha... Aku ucap selamat kepada kau orang semua...

Monday, September 7, 2009

Aku tahu sudah lama aku tidak menulis. Aku tahu meninggalkan blog ini ibarat aku meninggalkan korang semua. Ketahuilah, ketandusan idea dan merasa perasaan yang sama setiap hari betul-betul mendungukan kepala...

Tengah hari ni aku buka login, tekan new post dan duduk termenung. Aku sedar aku ada tanggung jawab di sini. Namun untuk menulis apa itu membuat aku termenung memikirkan apa yang berlaku kepada aku sepanjang kepasifan aku menulis di sini.

Lama termenung aku sedar fungsi blog ini dalam hidup aku. Blog ini adalah pemikiran aku, perasaan aku. Rasional aku, emosional aku. Meninggalkan blog ini walau dalam keadaan negatif sekalipun bermakna aku sedang lari dari kehidupan, rutin biasa manusia.

Sehebat manapun fungsi blog ini, kalau tiada idea, tiada rasa tak bergerak juga. Cukup untuk hari ini. Esok aku akan menulis lagi. Lusa aku akan menulis lagi. Biar korang bosan membaca. Aku akan paksa untuk menulis lagi.

Kerana blog ini adalah cermin, setiap rasa, setiap perkara.... yang berlaku dalam hidup aku...

Aku ucap selamat kepada kau orang semua...

Sunday, August 16, 2009

Surat penuh nombor-nombor...

Zaman dah berubah.

Masa mula-mula peradaban manusia. Kita hanya tinggal di gua. Nak makan, kita pergi berburu, kita pergi mengutip buah-buahan dan sayur-sayuran.

Namun bila sudah mula ramai orang, kita dikenalkan dengan sistem barter. Kau mahu ikan, aku ada, berikan aku 2 kati garam. Dan semua orang mula pandai menawar. Kita mula hidup harmoni, tidak terperuk di rumah. Kerana pada masa itu, jika hanya duduk di rumah, kau takkan dapat apa-apa melainkan lapar dan dahaga.

Sejajar dengan kemajuan dalam pemikiran manusia. Kita mula bergantung kepada tenaga elektrik. Satu jenis tenaga yang bakal mengerakkan semua. Manusia mulai bergerak pantas ketika ini. dan ketika itu juga, sistem barter tidak digunakan lagi. Ia diganti dengan wang kertas, dengan syiling, dengan emas.

Dan ketika inilah timbul bil, cukai dan hutang. Dahulunya hidup kita hanya di gua. Tidak pula kisah tentang bil, tentang cukai, dan sedikit tidak kisah tentang hutang. Dan zaman dengan cepatnya berubah lagi.

Dahulu hanya bil air dan elektrik. Sekarang sudah ada bil telefon, bil astro, dan lain-lain bil yang tak keluar dari kepala aku. Tak kurang juga surat-surat dari Majlis Pembandaran, pemungut cukai dan lain-lain.

Masa depan, aku tak tahu. Zaman dah berubah. Cara duit bergerak juga berubah. Alirannya juga makin membesar. Sedar tak sedar, kita sudah terperangkap dengan gerakan wang. Dan kau masih berani cakap wang tidak penting...

Cukup-cukuplah baca aku merepek, kau fikir la masa depan kau bagaimana kerana aku sedang fikir bagaimana masa depan aku kelak...

Friday, August 14, 2009

Masa adalah milik kita berdua...

Si dia tidur pada pukul 1.35 pagi. Aku tidur pada 1.40 pagi. 5 minit yang terakhir hidup aku pada hari itu aku guna untuk lihat si dia lena dalam fikiran aku. Lihat dia senyum, bebas dari masalah dan kerenah persekitarannya.

Apa yang aku suka tentang si dia sekarang bertambah. Si dia mula lebih patuh dan lebih setia. Mula kurang sibuk dan tahu menghargai masa. Kadang aku jadi malu kerana aku di sini sentiasa lapang tetapi tidak pula betul-betul menghargai masa.

Pada aku, bekerja separuh mati untuk orang lain adalah salah. Aku teringat bila aku mula-mula masuk kerja selepas aku habis SPM dulu. Bos aku kata kepada aku...

Saya tak kisah kamu mahu buat macam mana, saya hanya mahu tahu, ianya siap.

Dan sebab itu, aku riang setiap kali pergi bekerja. Dengan perjalanan kerja yang sistematik, aku dapat selesaikan semua kerja aku dan punya banyak masa untuk melahu. Huhu... Yang paling penting, kerja siap, bos tak marah.

Jika mahu kerja separuh mati, suka bekerja separuh mati. Bagi aku yang terbaik, kerja dengan diri sendiri. Bukan untuk bos kau, bukan untuk orang lain. Untuk diri sendiri. Jika kau anggap bekerja itu adalah peluang untuk belajar tentang sesuatu yang kau nak belajar, maka aku fikir itu baik. Sepertinya kau bekerja sendiri.

Namun jika tiada apa kau dapat dari kerja separuh mati melainkan duit gaji bulan-bulan. Aku sarankan sampai masa untuk kau berhijrah. Buat benda lain, atau kerja sekadar ianya siap dan baik. Masa selebihnya kau boleh berehat. Isi masa kau dengan isteri dan anak-anak.

Orang tanya, kenapa aku suka sangat pada duit. Aku jawab, kerana aku suka pada keluarga. Orang kata, duit akar kepada kejahatan. Dan sebab itu, kebanyakkan pergaduhan dalam keluarga adalah berkaitan dengan duit. Kau boleh fikir sendiri contohnya.

Aku merasa jelek dengan orang yang mengatakan duit tidak penting. Jelek bila melihat orang yang sama keluar pagi dan balik malam. Jelek melihat orang yang sama tidak punya masa untuk keluarga. Rasa jelek teramat. Kerana bagi aku orang seperti ini adalah hipokrit. Duit tidak penting, namun itulah yang dikejarnya seumur hidupnya.

Aku yakin, Allah tak jadikan manusia hanya untuk survive. Dia jadikan kita supaya kita punya masa berfikir tentangNya, tentang ciptaanNya, tentang nikmatNya. Jadi belajarlah untuk luangkan masa. Untuk adakan masa. Dan belajar untuk hargai masa.

Aku suka keluarga. Aku mahu jadi kaya yang secukup agar keluarga aku bebas dari belenggu duit. Aku tak suka kelahi, tak suka dimarahi. Aku hanya suka damai dan aman. Aku suka duit, kerana yang sebenar, aku sukakan keluarga.

Aku bersyukur, si dia mula sedar ini. Si dia keluar pagi tidak seperti pagi yang sebelumnya, pagi yang tidak terlalu awal. Dan balik pada awal waktu.

Aku gembira bila si dia mula sampai awal di rumahnya. Aku yakin, si dia mula pelajari sesuatu yang bermakna dalam hidupnya. Hidup bukan untuk kerja, hidup adalah untuk diri sendiri, untuk orang lain (keluarga) dan untuk Allah.

Melihat si dia, aku merasa sinis kepada diri sendiri. Kerana setiap perubahan si dia itu datang dari mulut-mulut aku sendiri. Aku harus kuat sikit bekerja. Agar aku juga mampu jadi seperti si dia, mula tahu menghargai masa.

Aku bangun pagi, pagi yang sama si dia bangun. Menulis ini. Mengingatkan aku yang si dia sedang terjaga menggunakan masanya dengan baik dari dahulu. Dan mengingatkan aku juga harus begitu menggunakan masa dengan lebih baik dari dahulu.

Aku ucap selamat, kepada si dia dan kepada kau, pembaca sekalian... Terima kasih...

Saturday, August 8, 2009

Ada apa pada facebook

Baru-baru ni aku amat aktif kat facebook. Selaku budak baru nak naik (kat facebook), kekerapan mengadap pc sudah melebihi programmer yang tak siap-siap lagi programnyer yang hampir menjangkau 3 tahun usaha. Pe yang aku merepek ni.

Dahulu, aku hanya pengguna friendster je. Ada juga myspace tapi haram tak aktif. Aku buka facebook sebab abang neraka dulu dok citer pasal dia dan facebook dia. Tapi haram aku nak aktif.

Desakan mengaktifkan facebook ni bermula bila member-member aku mula meninggalkan yahoo messenger, ym. Nak ajak makan, sikit2 kata aku ada kat facebook. Haram. Ym sudah jadi tanda tanya. (?)

Jadi aku cuba-cuba aktif. Senang cari kawan lama kat sini. Tak kurang juga kawan baru. Apa yang aku suka, sebab ada interaksi secara terus dengan kawan-kawan. Macam kau buka forum kau sendiri bersama dengan kawan-kawan. Dan ini antara sebab kenapa aku dah jarang berforum...

Aku suka kat sini. Jumpa member2 lama. Dapat borak seperti mood time skool dulu. Even ada yang dah kerja, ada yang study lagi. Still, kawan-kawan... tak pernah lupa. Yang tak best ada juga yang berlagak. Cam haram. Mentang-mentang aku tak habis lagi. (Dah2, jangan hantar bunga konvo tu lagi kat aku. Aku tak konvo lagi la haram!!!)

Haha... ok korang semua. Ada facebook, add la aku. Aku suka kenal orang. Cuma masalah aku nak keep in touch. Aku harap facebook ni jadi medium untuk aku keep in touch dengan kawan-kawan aku dan korang...

Aku ucap selamat...!!!

Friday, August 7, 2009

Bila ku benar benar cinta mati...


bukannya aku takut - tbk


Bukannya Aku Takut - Mulan Jameela


Bukannya Aku Takut - Juliette


Ku tak peduli
Bila ku benar-benar cinta... mati
Ku tak peduli

Ku memang begini
Bila ku benar-benar cinta... mati
Ku tak peduli
Apa saja yang kau inginkan aku rela

Bukannya aku takut akan kehilangan dirimu
Tapi aku takut kehilangan cintamu
Mungkin saja saat itu kau mempermainkan aku
Seakan kau bisa membalas cintaku

Kau takkan mengerti
Yang selama ini aku rasakan... pasti
Kau tak peduli
Bila saja yang kuinginkan kamu rela

---*---

This suits my present feeling better towards si dia. Thanks for bringing me this sort of feeling. Appreciate that... Miss you...

Wednesday, August 5, 2009

Budak pun tak tau putus asa...

Penat duduk lama-lama di kerusi. Aku bangkit, membuat cubaan patahkan pinggang... err... faham kan maksud aku. Penat, barangkali aku perlu rehat.

Aku baring di sofa, empuk. Hajat di hati hanya mahu lelapkan mata bermain mimpi. Merehatkan minda dari tekanan kerja.

Sedang nak tutup mata, aku lihat ada kanak-kanak kecil merangkak ke arah aku. Lambat, tetapi... dalam hati aku, itulah perkara paling comel yang sangat aku mahu lihat.

Sedikit demi sedikit dia menghampiri aku. Dan bila sudah hampir, dia berhenti, memandang sekeliling. Lagak seperti memikirkan sesuatu. Dan bila dia pandang aku, aku hanya buat-buat tidur. Melihat gelagatnya, hati aku terhibur.

Barangkali fikirannya mencapai noktah, dia datang rapat dengan aku. Mencuba untuk memanjat sofa empuk ni. Blind-spot, aku tak dapat melihat bagaimana dia melakukan, sedar-sedar hanya muncul kepalanya dan tangannya di atas sofa.

Perlahan-lahan dia datang jalan mengereng. Masih melihat sekeliling. Kadang melompat kecil. Dan saat itu aku tahu, dia mahu memanjat ke atas. Sifat tak putus asa dia itu memberi aku inspirasi tentang sesuatu.

Aku hanya jatuhkan tangan aku dan tunggu dia memijak tapak tanganku, memberikan dia pertolongan, sebuah tangga. Berhasil. Perlahan aku angkat tanganku supaya mudah dia untuk memanjat.

Kadang dia pandang aku, aku buat tak endah. Buat-buat tidur. Aku tak mahu dia tahu aku sedang menolong dia. Aku mahu dia usaha dan tak putus asa dengan apa dia mahukan.

Sedikit demi sedikit, dia berhasil memanjat sofa dan duduk di atas dada aku. Kemudian tidur atas aku. Heh, comel...

Aku terjaga... melihat sekeliling. Aku masih di bilik aku. Alarm aku tutup. Ia sebuah mimpi indah. Lagipun aku dah lama tak mimpi budak kecik... Huhu... Selamat ya...

Tuesday, August 4, 2009

Perasaan < Kekayaan

Pagi-pagi yang indah begini, aku isi dengan secawan susu dan biskut gula yang aku cilok dari tin besar kepunyaan budak bilik aku. Haha.. apa salahnya, besar tin tu. Tak habis satu sem dia makan sorang. Haha...

Duduk, on monitor. Oh, pc aku memang tak tutup selagi aku tak keluar untuk jangkamasa yang lama. Jadi kalau tengok facebook atau ym aku online tak bermaksud aku ada di depan pc 24 jam.

Buka metatrader, tengok forex. Ya, aku tahu. Aku tak mati lagi dalam dunia trader. Aku masih teruskan. Masih punya baki bermakna aku masih belum mampu berputus asa. Dalam hidup aku, inilah satu-satunya benda yang aku tak mampu nak putus asa. Refuse to give up. Barangkali betul kata kawan aku, aku silap pilih dunia, kejuruteraan kalau kau tanya.

Baru-baru ini hati aku mulai takut. Takut aku tak sempat. Takut kepada tidak cukup. Takut kerana tidak mampu. Banyak benda aku fikir, banyak benda aku mahu. Dan jauh mana aku fikir, dasarnya.. semua masalah berpunca kerana kekurangan aku dalam kekayaan.

Aku masih belum habis baca Rich dad poor dad, namun ia sedikit beri aku satu pandangan tentang ketakutan yang aku alami sekarang. Barangkali benar, aku masih belum mempunyai set minda sebagai seorang usahawan. Kerana aku masih belum mampu mengawal ketakutan yang aku alami.

Tamak dan takut. Ia juga adalah salah satu punca kegagalan dalam dunia seorang trader. Aku pernah takut, aku rugi. Dan juga kerana tamak aku rugi. Selagi ia berkenaan dengan kekayaan, tamak dan takut ibarat musuh utama. Itu perasaan, menjadikan kita manusia.

Dia kata, jika ini berlanjutan. Aku akan kehabisan masa untuk berfikir. Aku akan kehabisan peluang untuk berfikir kerana aku biar perasaan berfikir untuk aku. Hasilnya, satu demi satu kegagalan datang menjadi kawan aku.

Dia kata lagi, belajar menggunakan perasaan untuk berfikir, bukan berfikir dengan perasaan. Fahaman aku, belajar mengawal perasaan. Beri diri sendiri masa untuk berfikir. Dan buat keputusan berdasarkan logik akal. Pengalaman diri betul mengajar, perasaan mampu membunuh jika kita tidak mampu mengawal.

Setiap hari, aku melihat gambar si dia. Melihat bagaimana masa depan yang aku akan bentuk bersama si dia. Setiap kali melihat, setiap kali itu aku rasa aku perlu berubah. Menjadi berani, merasa cukup, sebagai salah satu cara mengawal takut dan tamak. Dan selagi aku belum mampu mengawal, selagi itu, gambar itu hanya gambar, sesuatu yang hanya aku mampu miliki.

Semakin jauh aku menung, semakin jelas aku nampak. Kekayaan itu bukan masalahnya. Tetapi diri sendiri, ilmu yang sendiri ada dan sikap yang ada pada diri. Menjadi terlalu pandai tetapi tidak bijak juga tidak bagus. Begitu juga sebaliknya. Semua kena seimbang, semua kena setara.

Aku senyum. Dalam setahun aku bersama forex, banyak yang aku belajar. Displin, pengurusan risiko dan kewangan dan lain-lain. Dan ia membentuk aku menjadi seorang manusia yang mahu berfikir dan mampu mengawal diri. Aku sangat bersyukur, dan terima kasih kepada dia yang memberi aku pengalaman ini. Walaupun sudah tidak bersama aku, aku masih ingat jasanya dalam hidup aku.

Susu yang hampir sejuk itu aku teguk. Melihat graf lilin ini membuat aku tersenyum. Ya, aku masih belum untung. Tapi aku kira, jika keadaan sebegitu aku masih mampu tersenyum. Barangkali benar, perasaan itu sudah menjadi pekerja aku. Yang bekerja sepanjang masa untuk aku.

Sekarang, aku harap, duit pula bekerja untuk aku. Aku mahu pecahkan tradisi keluarga, dengan membiarkan kekayaan bekerja untuk aku. Masa depan aku masih belum terang, tapi aku pasti, di hujung sana, walau aku hanya mampu merangkak dan selagi aku tidak putus asa. Ada cahaya yang sedang menanti... di garisan penamat itu.

Apa pun, masa memang selalu menjadi musuh. Aku tak boleh lama. Si dia juga tak boleh tunggu lama-lama. Ia seperti aku menyeksa si dia. Aku harus kuat dan tangkas. Dan berdoa, penantian itu berbuahkan hasil.

Hm, aku harus sambung PSM aku. Harus bekerja kuat sepertimana si dia yang sedang bekerja kuat di luar sana. Aku tahu, kerana aku rasa kepenatan itu setiap hari. dan kau, minta doakan kejayaan kami. Aku hanya ada aku, dan ada si dia. Sekarang aku ada kau. Kau boleh kan doakan aku...?

Aku seperti selalu. Aku ucap selamat. Oh ya, to bendaaneh, glad you come back... Selamat ya!!!

Tuesday, July 28, 2009

Semalam dan kemarin aku menung. Tak buat apa. Hanya menung. Melihat masa depan yang... err... tak pasti.

Terfikir nak jadi apa lepas keluar UTM ni. For sure, ramai orang akan angkat tangan dan kata, Suhaimi akan jadi engineer. Aku sengih seorang diri. Serius, jurutera dah turun tangga ke tiga dalam carta kerjaya masa depan aku.

So apa aku nak jadi. Trader? yup, itu no satu. No dua aku nak buka kedai yang aku sendiri tak tau nak jual apa, jadi kuli, jadi bos. Tu aku namakan impian hidup.

Apa lagi aku fikir, pandang siling, lihat kipas berpusing-pusing. Masuk sms. Oh, si dia. Soalan cepumas, dah makan belum. Belum, aku belum makan.

Baru-baru ini aku kurang makan. Seluar yang dulunya ketat aku dah boleh pakai. Setiap hari berdiri depan cermin melihat tumbesaran perut yang dah bantut. Aku kurus semula. Makan pun selalunya tak habis. Baru setengah pinggan aku dah rasa cam ketat pinggang. Makan tak kenyang eh. Huhu...

Sambil balas mesej, aku terfikirkan si dia. Si dia juga masa depan aku. Aku senyum sendiri. Haha... kau fahamkan apa yang aku sedang fikir.

Aku bangun, melihat meja semak dengan kertas, makanan dan peralatan komputer. Meja ini tak pernah tidak sibuk dengan barang-barang kepunyaan aku. Oh, aku takkan kemaskan. Aku suka ia semak. Nampak macam aku rajin. Thee hehe..

Tak banyak yang berubah kat sini. Cuma aku perasan aku mula jarang berblog. Mungkin kerana persekitaran aku rasakan sama. Jadi tak banyak aku nak cerita. Ni pun sekadar teringat blog ni dah bersawang. Maaf kalau aku hampakan kau. Serius, aku ketandusan idea nak tulis apa.

Aku sambung baring, main sms, dan senyum seorang diri. Barangkali aku patut bangkit, kemas meja dan buat sesuatu. Selamat ya...

Sunday, July 26, 2009

Smsms

Baru-baru ni (hm...) aku dijangkiti sejenis penyakit orang bercinta yang aku tak pernah suka. Penyakit terlalu peka kepada sms.

Hubungan jarak jauh memang memeritkan. Kau faham kan? Takde instrumen yang sesuai untuk memendekkan jarak perhubungan itu melainkan guna sms, call atau internet. Aku prefer internet.

Bangun, tengok telefon. Nak tdo tengok telefon. Makan pun pegang telefon. Dan malam ini baru aku sedar, aku dah lama kronik dengan penyakit ni.

Aku cuba tutup telefon aku. Tak lama. Aku buka balik. Macam haram.

Satu lagi yang buat aku tak suka sms sebab aku harus menunggu sms di balas. Lambat. Benda yang paling aku tak boleh toleransi, lewat, lambat, masa...

Malam ini aku tak boleh tidur. Aku bagai ditinggalkan. Aku tahu aku patut tidur tapi aku tak mampu. Penyakit ini merebak ke seluruh molekul-molekul perangai aku.

Simptomnya. Aku cepat blur, cepat marah. Sebab aku tak boleh tunggu, tiada kesabaran tentang itu.

Atau gejala ni dikaitkan dengan habit meletak telefon dekat dengan kepala semasa tidur. Boleh kena barah orang kata. Betul?

Aku cuba sekali lagi tutup telefon. Berjaya. Dan aku mahu lihat berapa lama. Aku harap lama. Cukup lama sehingga aku pulih dari penyakit ini.

Huh... Kalau aku banyak duit, aku fikir senang. Nak kata apa, call. Jadi aku tak perlu menunggu lama. Entah apa berlaku di sana aku tak pasti. Aku tahu, aku tak pasti. Aku pasti semua ex aku tahu perangai aku yang tiada toleransi bila berkaitan dengan masa. Aku boleh marah, meninggi suara dan hilang kesabaran.

Aku minta maaf, tu memang kelemahan aku. Siapa pun kau aku memang tak boleh toleransi. Sebab itu masa.

Malam untuk tidur. Aku rasa mulai hari ini malam itu adalah untuk tidur. Kau, malam dah ni... Pergi la tidur, telefon letak jauh-jauh. Aku dengar boleh kena kanser otak kalau letak telefon dekat dengan kepala masa tidur. Aku tak main-main ni. Nak lagi bagus, matikan. Kau akan tidur lena malam ni.

Selamat... Dah2, tak payah call, aku takkan buka. Oh, kalau kau tanya mana artikel aku pasal forex minggu ni. Tiada. Aku harap kau faham kenapa. Hee... selamat, lagi...

Saturday, July 18, 2009

FX #M2

Minggu yang mengecewakan. Dari USD179.86, turun ke USD78.46. Aku kerugian USD101.39.


Silapnya kerana terlalu bergantung kepada satu indikator. Aku sedar, Stoch tak boleh digunakan hanya pada satu timeframe. Jika aku mahu 20 pip, dengan satu jenis order (Buy/Sell), aku perlu lihat timeframe yang lebih besar. 4 jam atau satu hari.

Ia ibarat macam melihat gambar, kau lihat semua baru kau fokus mahu lihat yang mana pula. Dengan melihat dahulu, timeframe besar, kita dapat mengagak ke mana arah market.


Trade with trend. Itu prinsip asasnya.

Satu lagi yang membuat aku terpaku, market bergerak, kemudian berhenti dan bergerak semula. Titik perhentian itu sepertinya punya pattern. Aku selongkar balik forum-forum. Ternyata, jawapan yang aku dapat adalah pivot line.

Pivot line adalah beberapa garisan harga yang terhasil dari harga High Low dan Close hari sebelumnya. Ikut pemerhatian aku, market selalunya akan berhenti di pivot line sebelum meneruskan perjalanannya semula.

Pivot line ada Resistant line, dan support line serta middle line (garis di antara satu garis dengan garis yang lain.)


Ini bererti, pivot line aku boleh gunakan untuk letak TP. Dan berhasil, aku buat pending order 10 pip dan TP pada pivot line, jika terlanggar, ia akan kena.

Walaubagaimanapun, pivot line kadang tak boleh digunakan sendiri. Perlu ada pengetahuan Trendline supaya dapat mengagak ke arah mana selepas harga berhenti di pivot line.

Satu lagi punca kerugian adalah cara ambil lot. Pengurusan kewangan dan risiko. Aku fikir aku harus ikut satu jenis lot sahaja sehingga baki bertambah. Mean, jika baki aku lebih USD200, lot aku guna 1. Dan bila float sampai 120 pip, lot aku guna tetap 1 untuk buka order yang sama.

Aku juga kurangkan pair yang aku guna. hanya EURUSD, GBPUSD dan AUSUSD. Sebabnya, mereka bergerak agak serupa. Jika majornya uptrend, ketiga-tiga mereka akan uptrend.

Bila gagal, jangan putus asa. Hanya kemahuan dan minat yang membuatkan aku terus bersama forex. Aku masih ada baki, harapan dan akal untuk ini.

Oh ye, displin paling penting. Tu juga salah satu kenapa aku gagal minggu ni.

So far apa kita ada.
  • Stoch digunakan sekurang-kurangnya pada 2 jenis timeframe.
  • Kaji arah market dari timeframe besar (4H dan/atau 1D)
  • Tp pada pivot line
  • Penggunaan trendline untuk pergerakan selepas pivot line
  • Pengurusan wang dan risiko. (pengambilan lot)
  • Displin.
Aku ucap selamat ya...

---*---

*Ini hanya pengalaman penulis. Aku tak akan bertanggung jawab kalau korang guna, korang rugi. Ok? Berani buat berani tanggung. Selamat!

Friday, July 17, 2009

Apa nak tulis. Aku di Johor, masih di UTM. Universiti kesayangan semua engineer... Macam haram.

Dah dua minggu aku masuk dan aku harus mengaku, aku masih tak berubah. Aku di UTM dan sekarang di UTM masih saya. Aku rindukan masa aku di sekolah dan kolej matrik dulu. Best betul hidup di sana.

Oh ya, Forex aku mengalami kerugian yang amat. Sejarah berulang, kesalahan tercipta, dan hanya orang yang tak tahu putus asa DAN minat sahaja yang masih teruskan dengan mengkaji kesilapan yang telah dilakukan. Aku cerita kemudian.

Aku still dalam mood rindukan si dia. Even sudah dua minggu aku di sini, perasaan aku masih lagi mahu merapati si dia. Orang kata, semakin hari semakin sayang. Macam haram tapi betul. Aku sayang si dia. Aku nak minta maaf kat si dia atas kesalahan aku sepanjang minggu ni dalam forex. Kalaulah aku bersabar...

Well, tu je cerita aku. Aku nak cerita lebih pun aku tak mampu. Sebab tiada cerita. Hidup aku bosan, hari-hari di UTM macam . Tapi aku fikir, kalau si dia dekat... aku tak kan menyumpah begini... hehe..

Aku ucap selamat kepada kau orang sekalian...

Saturday, July 11, 2009

FX #M1

6 Julai 2009 - 11 Julai 2009.


Ini SS aku minggu ni. Seperti yang kau tahu, aku baru deposit USD100. Alhamdulillah, baki baru aku sekarang adalah USD179.86.


Floating -USD7.25 gara-gara langgar pantang masuk order pada hari Jumaat. Tak banyak aku nak cerita di sini. Seperti yang kau tahu, aku hanya guna Stoch dan kemahiran membaca candlestick terutama jika bentuknya adalah Bullish atau Bearish Engulfing dan Doji. Support dan resistant line serta tahu lukis trendline juga boleh membantu untuk kau mengagak arah market ke mana.

Lot aku gunakan minggu ni masih 0.5 lot hanya pada permulaan. Dan bila ianya floating sehingga 120 pip, aku akan masuk order yang sama dengan 1 lot setiap order.

Hanya jika baki aku cecah USD200 baru aku gunakan lot 1 dan bila floating, lot 2. Aku fikir mudah aku nak kira jika aku tetapkan begitu.

Target aku bulan ini untuk mencapai USD800+ sebab aku nak keluarkan USD500 atas sebab-sebab yang aku tak mampu nak katakan di sini.

Baru-baru ni aku berminat dengan teknik CSR 100. Cita-cita untuk mengalahkan GBPJPY masih aku pendam. Dendam beb. Haha... Teknik CSR 100 aku fikir sesuai untuk kalahkan GBPJPY tapi tak boleh kata. Aku masih belum cuba.

Aku ucap selamat ya kepada kau orang...

Thursday, July 9, 2009

Angau...

Mata penat melirik monitor. Memandang graf-graf lilin mencari peluang. Kau tahu bukan aku sedang berada dalam alam trader.

Bukan mahu buat duit lebih sangat pun, cukuplah kiranya aku mampu bayar ptptn nanti, tanggung kehidupan aku sekeluarga, dapat beli rumah dan buat belanja kahwin aku sok. Thee hehe...

Tiba-tiba mood aku agak tak keruhan. Mungkin kerana salah masuk order dalam forex ni tadi. Hm.. aku tak fikir begitu kerana sekarang aku masih berada di tahap selamat. Modal aku masih lagi banyak.

Aku pandang ke luar, melihat langit. Aku rasa nyaman. Kedengaran lagu Reef - Kamu di corong speaker PC aku. Dan aku tahu kenapa aku tidak keruhan.

Aku letak tangan di dada. Tanya hati. Aku tahu...

Aku sedang rindukan si dia.

Seminggu sebelum aku ke sini, kami banyak menghabiskan masa bersama-sama. Berjalan-jalan dan makan bersama. Tengok wayang dan berkaraoke. Seperti pasangan remaja lain, kami punya masa gembira kami bersama.

Rasanya aku kerap senyum sendiri sekarang. Memandang langit di luar yang kian gelap, aku senyum seorang diri. Asal aku seorang diri, aku akan mengelamun, mengingati si dia. Angau...

Aku tutup mata, memujuk hati untuk bekerja semula. Paksa hati untuk melihat graf-graf lilin itu semula. Jika aku berjaya dengan ini suatu hari nanti, aku mampu buka mata untuk lihat si dia ada di hadapanku, ada di sisi ku.

Aku buka mata, graf lilin ini tidak menghampakan. Aku senyum. Dalam hati aku berkata, permulaannya sudah mula.

Aku ucap sayang kepada si dia dan ucap selamat untuk kau di luar sana. Oh ya, kalau main forex tu rajin-rajin la ym aku ya... Boleh berkongsi minat... Huhu...

Wednesday, July 8, 2009

Good game forex!

Good game! Good Game!



Kalau kau tanya bagaimana aku lakukan. Aku hanya guna stochastic sahaja, dan pengalaman membawa candlestick. Usaha setahun tidak sia-sia.

Walaubagaimanapun, ini hanya akaun demo. Aku baru mula akaun mirco dengan modal USD100. Sedang menggunakan cara yang sama.



Kata orang, berbalik pada asas lebih baik. Stoch dan candlestick, baca sahaja dan kau akan faham.

Lot bergantung kepada nilai modal. Kalau USD100, aku akan mula dengan lot 1. Kalau USD200, aku akan masuk order dengan lot 2.

Untuk akaun micro ni, aku kurangkan risiko dengan menggunakan separuh dari lot yang aku guna di akaun demo. Bermakna kalau modal USD100, aku akan hanya guna lot 0.5. Faham kan.

Doakan kemenangan aku di akaun micro ini. Sebab ada banyak benda aku nak capai sekarang ni... Aku perlukan itu... kemenangan...

Saturday, July 4, 2009

Kepada si dia yang di sayangi.

Terima kasih untuk segalanya sepanjang kita kenal, sepanjang kita mula hidup baru. Banyak yang dah kita buat bersama. Memori tu selalu ada di hati saya. Kerana ia adalah diantara yang terindah untuk saya, untuk kita berdua. Semoga memori ini hanya bukan untuk dikenang sahaja.

Dan aku tahu kau mesti kata macam haram aku tulis surat cinta kat sini. Haha... kalau kau faham kenapa blog ini wujud, kau akan berhenti menggomel..

Ini cerita cinta yang lama. Revisit. Renew. Renovate. Re apa lagi la... Aku tahu apa kau orang fikir. Dan aku macam nak peduli la pulak apa yang kau orang mampu fikir.

Masa depan kami sukar, aku tahu tu. Nak pulak aku yang start buat hal dulu. Dan bersyukur, hal dulu dah tak jadi masalah antara kami. Ia hanya masalah kepada orang di sekeliling kami.

Perempuan baik, perempuan baik. Bila macam ni, memang kita akan buta. Kita akan nampak baik semuanya. Sejarah aku dan si dia lama. Walaupun si dia tak bersama aku dulu, still... Kau boleh nampak aku still kata si dia baik. Boleh tak kita kira si dia memang perempuan baik. Boleh kan?

Aku di kejutkan dengan angka 80 ribu. Angka yang menjadi matlamat antara aku dan si dia. Peh... Mula-mula memang rasa macam tak sempat, tapi lama-lama fikir aku senyum...

Sebab masa depan. Kau takkan tahu jadi apa. Terlalu banyak pembolehubah. Harga boleh berubah. Gaya boleh berubah. Dan aku harap, hati takkan pernah berubah.

Satu benda yang aku amat takut. Hati yang berubah. Macam haram. Aku tak kata si dia. Aku kata diri aku sendiri. Aku tak haram aku akan ada perangai macam haram ni lagi..

Cik abang, dewasa sket.. kau dah tua...

Doakan kebahagiaan aku... dan aku ucap selamat kepada kau orang semua...


Thursday, July 2, 2009

Ari Lasso - Hampa


Hampa - Ari Lasso



Kupejamkan mata ini
Mencoba tuk melupakan
Segala kenangan indah tentang dirimu
Tentang Mimpiku

Semakin aku mencoba
Bayangmu semakin nyata
Merasuk hingga ke jiwa
Tuhan tolonglah diriku

Reff: Entah dimana dirimu berada
Hampa terasa hidupku tanpa dirimu
Apakah di sana kau rindukan aku
Seperti diriku yang selalu merindukanmu
Selalu merindukanmu ….

Tak bisa aku ingkari
Engkaulah satu-satunya
Yang bisa membuat jiwaku
Yang pernah mati menjadi berarti

Namun kini kau menghilang
Bagaikan di telan bumi
Tak penahkah kau sadari
Arti cintamu untukku

Wednesday, July 1, 2009

Dan aku gembira semalam kalau kau tanya. Dan gembira yang bagaimana, aku tak mampu nak ungkap. Aku hanya tahu aku masih sedang dalam gembira...

Dan anehnya, aku masih mampu tersenyum sehingga entri ini ditulis. Hm... mungkin aneh bagi kau, tapi tidak bagi aku.

Semalam keluar buat aku sedar satu perkara. Perkara yang aku rasa lama sudah aku sedar namun aku jarang buat.

Fokus. Dan matlamat.

Kalau ada matlamat yang jelas, aku fikir aku boleh fokus. Musnahkan semua perkara-perkara yang hilangkan fokus, aku tahu aku mampu capai matlamat.

Dalam dunia ini banyak benda aku nak. Namun benda yang paling aku nak sekarang...

Heh, macam aku kata, aku sedang emo. So, aku takleh cerita lebih2 kat sini.

Aku ucap selamat, sebelum banyak lagi yang terlanjur keluar dari mulut aku ni karang.. haha..




Tuesday, June 30, 2009

Dah lama aku tak menulis. Sebab baru-baru ini aku amat emo. Jangan salah faham. Emo tak semestinya tidak baik. Rasa sayang juga emo. Menjadikan kita tak pernah stabil.

Itu yang membezakan kita dengan robot. Tapi apa kau tahu, mungkin suatu hari nanti ada orang mampu memprogramkan robot dengan perasaan, sayang contohnya.

Mungkin masa tu akan jadi seperti masa sekarang, perempuan dengan mak nyah pun dah susah gler nak beza. Robot dengan manusia pun akan susah nak beza.

Dan apa yang aku mengarut ni.

Aku tak boleh lebih menulis kat sini. Aku tak mahu ada orang salah faham. Atau ada orang faham. Situasi aku sekarang amat kritikal. Dan aku sepatutnya tak cerita lebih-lebih kat sini.

Kau faham kan.

Di saat entri ini di auto-post kan, aku sedang keluar. Keluar bersama hati. Dan aku harap aku sedang bergembira sekarang..

Aku ucap selamat k..

Monday, June 22, 2009

Soldier... March... Forward...

Kebiasaan, bila membuat kerja, aku akan mengulang tak lebih dari 5 buah lagu. Sumber semangat supaya aku tak hilang semangat semasa buat kerja...

Beberapa hari lepas, lagu yang aku pilih dari lagu tema Tomb Raider. Tomb Raider Angel of Darkness, Tomb Raider Legend dan Tomb Raider Underworld.




Tapi hari ini aku download OST dari game Command & Conquer : Red Alert 3. Ada satu lagu yang betul menarik minat aku. Dari pagi sampai sekarang, aku hanya mainkan lagu ni.


Rasa macam genderang mau perang. Untuk lirik dia, boleh klik sini.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...